Thursday, July 3, 2014

Quick and Easy Steamed Bun (Nikuman), No Ribet!


O genki desu ka? Gue balik lagi nih dengan satu lagi resep praktis buat yang baru belajar masak atau yang kehabisan ide buat masak atau yang hobi eksperimen di dapur. Nama resepnya Steamed Bun atau bahasa kerennya Nikuman. Resep ini gue dapet dari Ochikeron, yang sepertinya doyan banget bikin shortcut buat resep-resep yang lumayan rumit cara buatnya atau lama prosesnya jadi lebih gampang plus cepet, (Masih inget resep Donat 10 Menit yang pernah gue post? It's one of hers too.)


Eh, gue kan udah pernah post resep steamed bun ya? Itu resep steamed bun asli yang butuh sekitar 2 jam buat bikinnya. Resep Ochi yang ini cuma butuh setengah jam doang, beneran.

Hal lain yang gue suka dari resep ini adalah proses mengukusnya yang ga usah pake kukusan. Heh? Ada loh cara lain, mirip kaya kalo bikin dumpling atau pot stickers atau mandoo, yaitu dengan pake wajan teflon datar plus tutupnya. (Nope, tutupnya ga usah ori pasangan wajannya, asal cukup buat nutup aja and you're all set!). Gak ada tuh ribet-ribet ngeluarin kukusan, yang biasanya gede, dan nyuci setelah pakenya. Easy peasy.


Buat tekstur, pastinya ga akan se-fluffy atau sama ngembangnya kaya resep yang original. Berhubung waktunya singkat, kita ga pake yeast atau ragi tapi cuma pake baking powder ajah. But, cukup fluffy buat mini steamed bun yang oke banget. Dan berhubung bikinnya di wajan datar, bagian bawah steamed bunnya agak kering dan crispy. Perpaduan yang asik menurut gue. My dad loves the crispy bottom.


Masih perlu alasan buat nyoba bikin resep ini? Langsung praktek aja kali ya. Ngutip tagline barunya Om Bara Patiradjawane:


I dare you to dare yourself to cook!

Mari masak....




Bahan:

200gr tepung terigu

1 sdm baking powder

1 sdm gula

100ml air

1 sdm minyak wijen



Bahan isi:

50gr udang, cincang halus

3 buah tahu, peras dengan serbet tipis supaya airnya sedikit berkurang. Hancurkan dengan tangan

1 buah wortel ukuran sedang, cincang

1 sdt saus tiram

¼ sdt merica bubuk

½ sdt minyak wijen

½ sdt kecap asin (kalo memang masih kurang asin)

½ sdm minyak untuk menggoreng

180 cc air



Peralatan yang dibutuhkan:

Wajan datar teflon dengan tutupnya.


Cara Membuat:


  • Ayak tepung terigu dan baking powder. Masukkan gula pasir, aduk rata. 
  • Tambahkan air dan minyak wijen, uleni sekitar 7-10 menit sampai adonan tercampur rata, kalis dan lembut. Bungkus dalam plastik atau plastic wrap, diamkan 20 menit.
  • Campur tahu, wortel, saus tiram, merica bubuk, dan minyak wijen. Uleni dengan tangan sampai rata. Di sini, cicipin dulu, kalo masih kurang asin, tambahkan kecap asin. Kalo udah cukup, masukkan udang cincang, aduk rata lagi. Sisihkan.
  • Bagi adonan menjadi 8 bagian. Bentuk bulat lalu gilas atau pipihkan sampai setebal 1cm. Taruh 1 sendok makan penuh adonan isi ke bagian tengah, rapatkan semua sisinya sambil dicubit-cubit. Lakukan sampai adonan habis.
  • Tuangkan minyak di wajan teflon, panaskan dengan api sedang. Susun bun di wajan, beri sedikit jarak biar nantinya gak saling nempel. Goreng selama 1 menit. Tuang air, lalu tutup wajan. Masak dengan api sedang selama sekitar 7-8 menit.
  • Karena besar api kompor beda-beda, pas 5 menit, cek airnya. Kalo airnya udah hampir habis, tambah lagi 50cc. Pokoknya pastiin waktu masaknya pas 7-8 menit dan gak kurang dari itu.
  • Setelah 7-8 menit, buka tutupnya, lalu masak terus sampai airnya kering. Cek bagian bawahnya ya, jangan sampe gosong. Angkat, hidangkan panas-panas.








  • Untuk isi, kalo gak suka yang terlalu basah, tumis dulu tahunya dengan sedikit minyak sampe agak kering.
  • Daging sapi, ayam dan kornet juga bisa dijadiin bahan isi. Tapi untuk ayam, to be safe, tumis dulu sampai matang.
  • Selain wortel, sayuran lain yang bisa dipake untuk isi antara lain kol yang masih muda dan sawi putih yang diiris halus.
  • Variasi isian yang pernah gue coba antara lain:
1. Ayam Balado. Gue pake ayam suwir rebus sisa soto sama sambel balado tumis yang ada di kulkas. 


 2. Double Chocolate and Peanut Butter. Cokelat batangan, misalnya Silverqueen dan kawan-kawannya, gue cincang. Selain itu gue juga nambahin cokelat meises (for double chocolate pleasure) dan ada beberapa yang gue tambahin setengah sendok teh selai kacang. Manis, anget, cocok kayaknya buat buka puasa nih....

3. Sosis Saus Tomat. Keponakan gue suka banget sama yang satu ini. Gue pake sosis dari Rumah Sosis yang smoky banget. Sosisnya gue potong kotak-kotak terus adukin sama saus tomat. Isiin deh ke dalam adonan Nikuman.

  • Kalo punya makanan yang ga abis di rumah, seperti rendang, daging semur, ayam goreng, bisa juga dijadiin bahan isi. Be creative!
  • For the original recipe and video guide, please check Ochikeron's How to Make Super Easy Nikuman.
  • Selamat Masak!

Sunday, March 16, 2014

Ceker Ayam Dim Sum: Eksperimen Resep Chef Yuda Bustara

Chef Yuda Bustara. You know I love that guy, right? Chef muda keren ini memang udah gak pernah nongol lagi di Urban Cook, tapi gue gak sedih karena gue masih bisa sering liat chef ini masak dan share resep asik di Kokiku.tv.
Salah satu resep asik yang gue cobain dari website itu adalah Ceker Ayam Dim Sum. Dulu jaman SMA, salah satu sobat gue punya ART yang jago banget masak ceker ayam. Karena belum terlalu seneng eksperimen, gak pernah kepikiran buat gue nyoba masak sendiri. Tapi setelah liat Chef Yuda dengan resep yang tampak gak susah, I thought why not try to make it?
Yes, resep ini terhitung gampang. The pressure cooker do all the work for you. Satu-satunya tahap yang sedikit merepotkan adalah pas goreng cekernya. Cenderung dangerous buat pemula yang betul-betul baru mulai masak karena ceker suka meledak-ledak. Please have someone to assist you on the frying process. Selain itu, sisanya gampaaang.
Let's do some experiment with ceker!

Bahan:
1/4 kg Ceker ayam ukuran besar atau 1/2 kg ceker ayam ukuran kecil yang sudah bersih
Lap ceker dengan serbet sampai kering dan gak ada tetesan air lagi.
Goreng dalam minyak panas yang banyak sampai ceker kecokelatan. Sisihkan.

2 siung bawang putih, cincang
2 cm jahe, iris tipis
2 sdm saus tiram
1 sdt tauco *optional, gak pake juga gak apa-apa
2 sdt gula pasir atau gula palem
air secukupnya
1 sdm tepung maizena, aduk dengan 2 sdm air
1 sdm minyak goreng
1 cabe merah iris atau 1 daun bawang iris

Peralatan:
Panci tekan atau pressure cooker atau presto

 Cara Membuat:
  • Tumis bawang putih dan jahe sampai sedikit kecokelatan, angkat.
  • Aduk saus tiram dan tauco.
  • Masukkan ceker ayam goreng ke dalam panci tekan, tambahkan tumisan bawang putih dan jahe, campuran saus tiram, kasih air sampai ceker terendam. Jangan kebanyakan yah, cukup sampe dia berendem aja.
  • Masak selama setengah jam untuk ceker yang ukurannya kecil dan satu jam untuk ceker ukuran besar.
  • Setelah tekanan panci habis dan panci bisa dibuka, masak di atas api kecil. Tambahkan gula dan larutan tepung maizena, aduk rata.
  • Di sini, cicipin dulu kuahnya, asin sama manisnya udah cukup atau belum. 
  • Masukkan irisan cabe merah atau daun bawang.
  • Siap disantap!


  • Untuk goreng ceker, gue sengaja pake panci yang ada tutupnya. Tutup panci selama goreng ceker supaya aman dari ledakan-ledakan minyak. Trust me, you would want to be careful doing this stage. I've learned my lesson.
  • Kalo suka Dim Sum yang cekernya keriting, goreng ceker sampe kecokelatan itulah kuncinya.
  • Jangan dulu tambahin garam sebelum ceker dimasak di panci tekan. Inget loh, kita pake saus tiram yang udah asin. Lagian air yang ditambahin kan tergantung besar panci tekan. Kalo memang masih kurang asin, baru tambahin garam atau kecap asin.
  • Aslinya Chef Yuda pake Chinese Black Bean atau kacang item atau tausi (kalo gak salah) untuk resep ini. Gue gak punya kacang item, jadi gue ganti aja sama yang ada, tauco. Actually, gue pake doenjang, bumbu pasta Korea. Rasa doenjang hampir sama dengan tauco, so if you don't have doenjang, tauco will be fine.
  • For the original recipe and video guide, check it out on Resep Cakar Ayam Dim Sum.
Selamat Masak!

Saturday, February 15, 2014

Garlic Breadstick

I love bread! Apalagi setelah mulai bikin roti sendiri, I love bread even more!

Petualangan roti gue selanjutnya adalah bikin breadstick. Alasannya? Simpel aja. Gue sering baca novel. Nah, di novel-novel yang gue baca sering banget nyeritain si tokohnya pergi makan di restoran terus dikasih bread basket yang isinya breadstick.
Breadstick itu teksturnya sedikit lebih padet daripada roti tawar atau roti sobek yang kita makan. Bagian luarnya padet tapi bagian dalemnya soft.

Pada suatu hari, waktu lagi liat-liat resep di Pinterest, gue nemu resep Garlic Breadstick ini. Resep ini asalnya dari blog It's Always Autumn. Pas liat gambarnya langsung kabita banget dan penasaran pengen bikin. Apalagi liat dari cara bikinnya sama sekali gak susah. Lalu besoknya langsung deh gue ngeluarin mixer, nyiapin bahan-bahannya dan praktek. Hasilnya... gue sukaaa banget!!!Gue makannya pake salad yang simple aja. Menurut gue, roti ini cocok kalo pas lagi gaya-gayaan mau masak ala western tanpa nasi.

Yak, petualangan roti part 2, sukses!!!

Bahan Roti: 
1/2 cup   air hangat (kalo dipegang berasa panas tapi tangan gak kepanasan)
1,5 sdt    ragi instan
1 sdm     margarin atau butter
1 butir    telur
1,5 cup   tepung terigu (plus 1/4 cup ekstra kalo adonan masih terlalu lengket)
1 sdm     gula pasir
1/2 sdt    garam

Bahan Garlic Butter:
2 sdm    butter atau margarin
1 siung  bawang putih ukuran sedang atau kecil, parut
Aduk butter atau margarin dengan bawang putih, panaskan dengan api kecil sampai mencair.

 Cara Membuat:
  • Di dalam satu mangkuk, masukkan air hangat, setengah bagian gula, dan ragi instan. Diamkan 5 - 10 menit sampai muncul sedikit buih atau busa.
  • Di dalam mangkuk mixer, masukkan tepung terigu, garam dan sisa gula pasir. Aduk rata dengan sendok. Masukkan telur, margarin atau butter sama campuran ragi. Aduk dengan mixer (pake adukan untuk roti) selama 8 - 10 menit sampai adonan keliatan lembut dan halus.
  • Pindah ke atas talenan atau counter yang udah ditabur terigu, uleni adonan 2 - 5 menit sampai lebih lembut. Bentuk bulat.
  • Pindahin ke mangkuk yang udah dioles minyak tipis-tipis. Tutup dengan serbet bersih atau plastic wrap. Diamkan sekitar 1 - 1,5 jam atau sampai mengembang dua kali lipat.
  • Setelah mengembang, di atas permukaan yang ditaburin terigu, pipihkan adonan sampai setebal 2 - 3 cm dan bentuk persegi panjang. Potong-potong panjang. Gue potong agak lebar mirip roti gambang, hasilnya 12 potong roti.
  • Susun di loyang yang udah dioles margarin. Tutup dengan serbet, diamkan 30 menit sampai sedikit mengembang.
  • Panaskan oven suhu 180 derajat Celcius. Panggang roti selama 14 - 18 menit sampai permukaannya kuning kecokelatan. Angkat. 
  • Celup permukaan roti ke garlic butter. Sajikan hangat.



  • Waktu cairin butter atau margarinnya, selalu pake api keciiil. Awasin jangan sampe mendidih jadi minyak. Begitu setengahnya udah cair, angkat aja. Panas wajan atau pan cukup untuk cairin sisanya.
  • Kalo suka roti manis, tambahin takaran gulanya. Butter atau margarin cairnya bisa tetep dipake tapi, of course, ga pake garlic.
  • Sepertinya roti ini cocok banget buat burger bun atau hotdog bun. Bentuk aja bulet atau lonjong.
- Selamat Masak! -


Monday, January 13, 2014

Potato Dumpling Soup: My Version of Potato Sujebi

Musim ujan belom kelar aja nih. Tiap hari Bandung dinginnya ga kuat. Cuaca begini biasanya bikin ngidam segala macem makanan, at least buat gue :D
Beberapa taun yang lalu, gue pernah nonton drama Korea judulnya Fermentation Family. Di drama itu si tokoh utamanya pernah bikinin sup bola-bola kentang buat pacarnya yang lagi kedinginan setelah perjalanan jauh di musim dingin. Dasar guenya aja gampang ngiler kali ya, jadi ga bisa lupa sama sup itu. Pernah sekali nyoba bikin tanpa resep tanpa searching tapi hasilnya ga terlalu bagus.
Beberapa minggu yang lalu, for some reason, gue keingetan lagi sama sup itu. Lalu mulai deh browsing sana sini buat nyari resepnya. Gak nemu sih, tapi ada satu resep judulnya Potato Sujebi / Korean Gnocchi Soup / Potato Dumpling Soup yang menurut gue lumayan mirip (Check out the original recipe at Zen Kimchi). Setelah dicoba, walaupun secara penampilan ga wah, tapi gue sukaaaa....
Sup ini termasuk one dish meal, jadi ga perlu ditambahin nasi ato mie lagi. You'll get enough carb from the potato dumpling for a hearty meal. Kuah supnya sedikit kental, perpaduan antara soup bening dengan light cream soup. Bumbunya simple abis, bikinnya gampang banget dan sangat mengenyangkan.
Perlu yang anget-anget buat penangkal dinginnya musim ujan? Yuk masuk dapur, cobain resep ini.

Bahan Potato Dumpling:
1 buah kentang ukuran sedang, kupas, parut halus.
1 siung bawang putih, parut halus
1 batang daun bawang ukuran sedang, iris halus
3 - 4 sdm tepung terigu
garam dan merica secukupnya

 Aduk rata semua bahan kecuali tepung terigu. Tambahkan tepung terigu sesendok demi sesendok. Adonannya jangan terlalu padet, harus masih bisa meluncur dari sendok.

Bahan Kuah:
500 ml kaldu ayam
4 butir bakso sapi, kerat silang
4 butir bakso ikan, kerat silang
1 ikat sawi hijau, potong-potong
1 batang daun bawang, iris
1/2 sdt gula pasir
garam dan merica secukupnya

Cara Membuat:
  • Didihkan kaldu dengan api sedang. Masukkan gula, garam, merica. Tambahkan bakso sapi dan bakso ikan. Rebus sampai bakso mateng.
  • Kecilkan api. Masukin adonan potato dumpling sesendok demi sesendok. (mau sendok makan atau sendok kecil, up to you)
  • Besarin api ke api sedang lagi. Tambahkan daun bawang sama sawi hijau. Masak sampe potato dumpling mateng. Cara taunya? Cicipin aja ;)
  • Angkat, hidangkan panas-panas.



- Variasi buat sayurannya: sawi putih, jamur, brokoli, kembang kol, wortel, timun.
- Variasi daging: daging sapi atau ayam iris tipis.
- Bisa juga tambahin kornet ke potato dumplingnya kalo suka.
- Penggemar pedes? Sup ini enak juga kalo ditambah cabe rawit iris.
- Kalo ga suka kuah terlalu kental, tambahin air ato kaldu aja ya.
- Selamat Masak!-

Friday, November 1, 2013

Chawanmushi a.k.a Telur Kukus

Haiiii... It's been an awful while ya. Akhirnya gue bereksperimen lagi nih! hehehe Resep kali ini gampang aja, bisa disiapin duluan alias prepare in advance. Namanya Telur Kukus atau Steamed Eggs. Ide buat masakan ini sebenernya gue dapet dari Ochikeron sama Maangchi. OchiSan pernah ngepost resep Chawanmushi, telur kukus ala Jepang. Maangchi pernah ngepost resep Ttukbaegi Gyeranjim, telur kukus ala Korea. Karena gue suka banget telur kukusnya Maangchi tapi pengen nyobain telur kukus ala OchiSan juga, akhirnya gue gabungin deh dua resep itu. Menurut gue, telur kukus ini enak banget buat dimakan panas-panas pas sarapan pagi. Selain enak, juga gizi atau nutrisinya komplit karena selain telur juga dilengkapin sama sedikit sayuran. Chef Yuda of Urban Cook (love that guy!) juga ternyata pernah bikin chawanmushi loh. Head over to their Faceook page for recipe. Kalo masak telur kukus ini gak mau ribet, potong-potong bahan malam sebelumnya, pagi-pagi tinggal aduk dan kukus deh. Yuk mari kita bereksperimen!
Bahan:
2 butir telur ayam, kocok pelan-pelan aja asal putih sama kuningnya nyampur, jangan sampe berbusa
150ml kaldu ayam atau 100ml air hangat plus 1 sdt kaldu gel
1/2 batang wortel, iris tipis
5 butir jamur merang, iris tipis
3 butir bakso sapi, iris tipis
3 butir tahu baso ikan, iris tipis
1/2 batang daun bawang, iris
1 sdt kecap ikan
1/2 sdt kecap asin
sedikit merica
Cara Membuat:
- Aduk semua bahan jadi satu. Aduknya pelan- pelan supaya telur gak berbusa.
- Tuang ke dalam mangkuk tahan panas atau ramekin. Gue pake ramekin kecil diameter 6 cm, hasilnya jadi 4 mangkuk.
- Tata mangkuk di dalam kukusan. Tutup kukusan terus nyalain api sedang.
- Setelah air kukusan mendidih, buka sedikit tutupnya. Kukus sekitar 7 - 8 menit sampai permukaan telur padat.
- Angkat, sajikan hangat.



~ Isi telur kukus ini bisa macem-macem. Untuk daging-dagingan bisa diganti sosis, daging ayam, daging sapi, udang, ikan dan sebagainya.
~ Variasi isi sayuran juga macem-macem, bisa bunga kol, bok choy, sawi dan aneka jamur.
~ Kalo punya mug atau cangkir yang tahan panas lucu juga buat dipake. Soalnya chawanmushi itu memang aslinya dimasak di dalem cangkir ato mug.
- Selamat Masak! -

Sunday, June 9, 2013

Budget Molten Lava Cake with Peanut Butter Filling (Using Cocoa Powder)

Phew judulnya panjang banget ya?
It's been a while since my last post. Gue lagi sedikit sibuk sama side project gue, masih berhubungan sama makanan, but can't tell you anything about it yet ;)
Menu kita hari ini adalah a very yummy chocolate dessert. Namanya Molten Lava Cake alias Chocolate Molten Cake alias Chocolate Fondant Cake, macem-macem deh sebutannya.
Warning dulu nih sebelumnya, cake ini basically cake yang setengah jadi, mateng bagian luar tapi masih setengah mateng bagian dalemnya. However, menurut gue rasanya luaaar biasa mantap.
Aslinya Molten Lava Cake dibuat pake cokelat masak yang dicairkan. Tapi gue mau kasih liat resep Budget Molten Lava Cake alias resep yang cukup ramah di kantong. Sebagai ganti cokelat masak, gue pake cokelat bubuk. Awalnya suatu hari tiba-tiba gue ngidam berat pengen makan cake ini, tapi males ke supermarket buat beli cokelat masaknya dan pengen bikin pake bahan yang ada di rumah aja. Ting! Tiba-tiba kepikiran buat pake cocoa powder. Setelah berkonsultasi sama Google, gue nemu blog Versatile Vegetarian Kitchen. Di blog itu dipost resep Molten Lava Cake pake cocoa powder. Gue langsung coba dan langsung puas sama hasilnya. As usual, ada sedikit takaran bahan yang gue modifikasi biar sesuai sama selera gue tanpa mengubah overall rasa cakenya.
Di resep ini gue pake sedikit variasi dengan nambahin peanut butter filling atau isi selai kacang. Ide ini not originally mine, tapi gue dapet pas lagi nonton Urban Cook (acara yang ngehits banget dan gue yakin semua tau. Loooove the show!). If you want to know Chef Yuda's original recipe buat Molten Lava Cake, ada di Facebook Page-nya Urban Cook. Just hit the link here.
Another warning, resep ini mungkin bukan termasuk resep yang sehat, tapi gue pikir ga ada salahnya sekali-kali manjain diri sendiri, iya ga? And it's inexpensive too!!
Baiklah... Sisihkan waktu 15 menit for a simple and chocolaty dessert!

Bahan:
- 4 sdm margarin
- 2 sdm cokelat bubuk
- 1 butir telur
- 3 sdm gula pasir
- 1/2 sdt vanilla essens
- 3,5 sdm tepung terigu
- Sejumput garam
- 1 sdm selai kacang

Peralatan:
Ramekin atau mangkuk tahan panas yang dioles margarin tipis-tipis.
Gue pake yang diameternya sekitar 10 cm untuk satu resep ini.

Cara Buatnya:
  • Panaskan oven dengan suhu 200 derajat Celcius.
  • Lelehkan margarin, angkat. Tambahkan cokelat bubuk, aduk rata dan sisihkan.
  • Kocok telur, gula pasir dan vanilla essens sampai sedikit berbusa (cukup pake whisk). 
  • Tambahkan campuran cokelat, garam dan tepung terigu. Aduk rata.
  • Tuang setengah adonan ke dalam ramekin. Letakkan selai kacang di bagian tengah. Tuang sisa adonan.
  • Panggang dalam oven selama kurang lebih 10 menit sampai bagian atasnya sedikit menggembung dan sudah mengering.
  • Angkat. Dinginkan 5 menit. Sajikan hangat.
Waktu ngedit foto ini buat di post di Instagram gue, nama yang muncul di kepala adalah Chocolate Molten Cake. Tapi pas di post di sini Molten Lava Cake. Maaf yah :")

Can you see the streaks of peanut butter in the middle?


  • Di foto gue keliatannya lelehan cokelatnya cair banget ya? Well it's because I didn't rest the cake enough. Gue terlalu gak sabaran untuk cepetan ngeluarin cake dari ramekin, jadinya bagian tengah belum set dengan bagus. Remember, rest the cake at least 5 minutes before you dig in ;)
  • Kalo gak suka lelehan yang terlalu liquid, panggang cake 12-13 menit. 
  • Jangan kelamaan manggangnya ya, nanti bisa-bisa gak jadi molten lava cake, malah jadi brownies deh hehehe...
  • Karena cake ini termasuk mahteh (gimana sih nulisnya?), untuk ukuran ramekin diameter 10cm yang gue pake, harus dimakan berdua. Kalo sendiri keblenger sepertinya. 
  • Gak punya ramekin? bisa juga pake cetakan ato loyang muffin.
  • If you want a cute version of this cake, semacam cake mini centil-centilan gitu, pake loyang muffin dan alasin pake cup kertas buat cupcake yg mungil-mungil. Cukup kasih 1 sdm adonan cake, 1/2 sdt peanut butter dan tutup lagi sama 1 sdm adonan cake. I've done that dan menurut gue kiyut banget buat dessert pas kumpul-kumpul sama temen.
Not a good quality picture...sorry..tapi bisa liat kan perbandingan cake sama sendok tehnya?


  • Kalo mau rasa cakenya lebih seger, bisa aja diisi selai buah. Atau makannya pake selai buah yang udah dipanasin sampe sedikit encer.
- Selamat Masak! -

Tuesday, May 21, 2013

Strawberry Bars: My Birthday Sweets

Hey guys!
May is my month! Yup, May 15th's my birthday :D

Temen-temen gue banyak yang nanya, "bikin apa ulang taun kali ini?"
Kalo udah pernah liat post gue di tanggal 16 Mei taun lalu, gue bikin birthday cake mission. Jadi untuk pertama kalinya seumur hidup gue, gue bikin cake lengkap dengan frosting dan segala macemnya. If you haven't check that out already, here's the link --> Strawberry Shortcake for a Simple Yet Divine Birthday Cake.

Untuk taun ini, gue gak bikin anything special. Cuma karena pengen mulai umur yang baru dengan makan yang manis-manis (supaya taun ini dan seterusnya dapet banyak berkah manis hehe...) jadi gue mutusin untuk bikin sesuatu yang simpel dan super gampang.
Apakah itu?
It's Strawberry Bars!
Buat yang belum familier dengan keluarga 'bars', yang disebut bars biasanya adalah adonan mirip shortbread yang diatasnya dikasih selai atau fruit preserves terus sisa adonan di 'crumble' di atasnya.
Kenapa super simpel and easy? Karena bahannya gampang, bikinnya gak ribet, dan hasilnya enak ;)

Resep Strawberry Bars ini gue dapet dari Laura Vitale dengan sedikiiiit penyesuaian. I find most of her sweets recipes to be too sweet for my taste. Jadi takaran gulanya gue sesuain. Lagian udah ada selai jeruk dan nantinya pake banyak selai strawberry pula. Tapi kalo mau pada pake takaran Laura, gue tetep masukin takaran aslinya ya, so you can adjust the taste to your preference.

Here goes the sweet experiment!

Bahan:
- 1/2 cup (100 gram) butter atau margarin (suhu ruang)
- 2-4 sdm gula pasir butiran halus *takaran Laura 100 gram
- 1 sdt penuh selai jeruk (optional loh...)
- 1/2 sdt esens vanili
- 1/2 butir telur (yup..1/2 butir. Kocok satu butir telur, pake setengahnya aja)
- 1 cup (130 gram) + 2 sdm  tepung terigu
- 1/2 sdt baking soda / soda kue
- 1/4 sdt garam
- 2 - 3 sdm penuh selai strawberry

Peralatan:
- Loyang atau pinggan tahan panas kotak ukuran 20cm x 20cm
  alasi dengan kertas roti (dua sisi kertas roti sedikit melebihi pinggir loyang)
  olesi butter atau margarin

Cara Buatnya:
  • Di dalam mangkuk besar, masukkan butter atau margarin. Aduk-aduk dengan sendok kayu atau sendok karet sampai lembut.
  • Masukkan gula. 
  • Here's the trick about the sugar. Kalo gak mau pake selai jeruk, takaran gula bisa 3 - 4 sdm (tergantung selera, cicipin aja dulu). Tapi kalo pake selai jeruk, kurangi gula jadi 2,5 sdm aja. But, then again, sesuai selera, cicipin aja dulu.
  • Aduk butter atau margarin dengan gula sampai gula larut dan campurannya lembut.
  • Masukkan kocokan telur (1/2 aja loh...) plus esens vanila. Aduk rata sampai telur dan campuran butter atau margarin menyatu.
  • Ayak terigu, soda kue dan garam.
  • Masukkan ayakan terigu ke dalam adonan, aduk rata. Hasil akhir adonan sedikit mirip dengan adonan nastar tapi lebih padat.
  • Panaskan dulu oven di suhu 180 derajat Celcius.
  • Ambil 2/3 adonan, Masukkan ke dalam loyang, ratakan sambil ditekan-tekan dengan tangan (pastiin tangan lembab supaya adonan gak terlalu lengket di tangan).
  • Tuang selai strawberry di atasnya. Ratakan.
  • Untuk sisa adonan, crumble aja kecil-kecil di atas selai strawberry. Crumble itu gimana ya? Bentuk bongkahan-bongkahan kecil gitu? You know what I mean lah ya :D
  • Panggang di dalam oven selama kurang lebih 20 - 25 menit atau sampai bagian atas sedikit kecokelatan.
  • Angkat, dinginkan 30 menit sampai 1 jam. Potong jadi 16 bagian.



  • Aslinya Laura nambahin orange zest alias parutan kulit jeruk di adonannya. Pas nyobain bikin ini gue lagi gak punya jeruk, so... selai jeruk will do the trick ;)
  • Kalo memang mau pake orange zest, takaran gulanya bisa lebih dari takaran gula yang gue pake.
  • Apa keuntungan pake orange zest atau selai jeruk? Di dalam adonan kan ada telor ya, jadi aroma telor ketimpa sama wangi jeruk, so it makes it more delicious.
  • Gue pake esens vanili karena menurut gue aromanya lebih kecium dan lebih kuat untuk ngilangin aroma telor. But if you only have vanili bubuk, pake itu juga bisa kok.
  • Pas manggang strawberry bars ini memang sedikit tricky (mungkin pengaruh oven gue juga yang agak ajaib). Dari beberapa kali bikin gue dua kali sempet hasilnya terlalu cokelat. Gak gosong sih, ga ada aroma gosong juga, cuma warnanya aja yang sedikit terlalu cokelat.
  • Karena gue oven listrik gue (si Kirin) agak nyentrik, jadi ini trik yang gue kerjain:
1. Untuk pertama, pake panas bawah aja selama 20 menit.
2. 5  menit selanjutnya (atau sampe warnanya sesuai sama yang gue mau), gue pake panas atas bawah.
  • Selain selai strawberry, tentunya bisa diganti sama selai apa aja, sesuai selera. 
  • Kenapa motong-motong barsnya harus tunggu dingin? Karena biasanya pas masih panas si bars ini belum terlalu padet, jadinya pas dipotong sering berantakan dan berhamburan.
  • For video guide, please check out Laura Vitale's Strawberry Bars
  • Psst.. I made another batch for my best friends the next day. Anak salah satu sobat gue yang baru 3 taun sepertinya suka banget. Dia makan beberapa potong. Pas strawberry barsnya udah abis, dia nunjukin kotaknya ke gue dan bilang "Kuenya abis. Mau lagi." And that made my day ♥
- Selamat Masak! -