Thursday, November 20, 2014

Lumpia "Pizza"

Cuaca dingin bikin gue cenderung doyan ngemil. Gawatnya, gue punya sahabat-sahabat yang sama doyan ngemilnya kaya gue. Setiap kali kita nyusun rencana ketemuan, pasti yang diomongin adalah... nanti makanannya apaan?

Minggu lalu, karena gue udah lumayan lama gak keluar berhubung sibuk sama kerjaan, akhirnya sempet juga ketemuan sama salah satu sahabat gue. Jauh-jauh hari kita udah ngomongin duluan cemilan sama makan siang apa yang bakal kita bikin. Ide muncul setelah kita liat post di Pinterest (as usual). Setelah itu fix kita bakal buat Lumpia "Pizza."

Bikin lumpia ini kebangetan gampangnya. Bahan isinya juga gampang dan bisa banyak variasinya. Berhubung sahabat gue itu punya dua anak kecil, satu empat taun dan yang bungsu dua taun, cemilan yang kita pilih ini juga cocok, aman dan pasti disukain sama anak-anaknya.

Memang, ini bukan resep hebat atau keren, but I bet this could give you idea untuk bikin cemilan sore buat anak-anak ato anggota keluarga yang lain.
Here we go...

Bahan:
10 lembar kulit lumpia, yang bulet, yang kotak, yang murah, yang mahal, bebas.
5 buah Sosis, dibelah dua memanjang supaya lumpianya gak kegedean
1 pak Keju quick melt, potong memanjang
Kalo lebih suka mozzarella pasti bisa pake yang itu, tapi gue milih yang murah dan gampang dicari aja.
Minyak goreng agak banyak

Bahan Saus:
Saus spaghetti siap saji
atau
2 sdm saus tomat
1/2 - 1 sdt oregano kering
1/4 sdt gula pasir
1 sdm air
sedikit merica bubuk
Semua bahan ditumis sebentar aja

Cara Membuatnya:

  • Gelar kulit lumpia. Letakkan 1 potongan sosis dan 1 potongan keju di atasnya. Gulung sekali, lipat kedua sisinya, gulung sampe ujung. Ulangi sampai semua bahan habis.
  • Lebih oke sih kalo lumpianya dimasukin kulkas dulu 15 menit-an, supaya hasil kulit bisa lebih crispy dan gak terlalu nyerap minyak. Tapi kalo udah gak tahan bisa langsung dimasak.
  • Panaskan minyak yang cukup banyak supaya lumpia terendam. Goreng sampai lumpia keemasan, tiriskan.
  • Panas-panas dicocolin ke sausnya... Yum!



  • Kalo mau jauh lebih mirip sama pizza, tambahin aja bahan yang biasanya jadi topping pizza, misalnya bawang bombay, tumisan jamur, paprika, daging asap dan lain-lain.
  • Selain jadi pelengkap yang bikin rasa lumpianya jadi mirip pizza, fungsi si saus tomat itu juga buat nge-cut asin kejunya. 
- Selamat Masak! -

Friday, November 14, 2014

Homemade Hot Choco

Bandung dingiiiin.... Musim ujan begini, pagi-pagi berkabut, siang udah mendung banget, malah kadang udah ujan gede. Kalo begini ngidamnya yang anget-anget melulu.
Salah satu guilty pleasure gue kalo cuaca lagi sendu begini adalah hot choco. Tapi, kalo beli yang instan suka adaaa aja yang gak pas. Terlalu manis lah... Rasa cokelatnya kurang nendang lah... Dan sebagainya.
Nah, ini sih iseng-iseng aja yah, gue share cara gue bikin hot choco sendiri di rumah supaya pas sama selera sendiri.

Bahan:
2 sdt chocolate chips atau cooking chocolate dicincang kasar.
1 sdt cokelat bubuk
1 sdt gula pasir
sejumpuuut kayu manis bubuk
1 gelas susu cair dipanasin (jangan sampe mendidih)

Masukin semua bahan kering ke dalam gelas, tuang susu panas langsung aduk rata (Gue pake mini whisk buat ngaduknya, but spoon will do just fine).
Dari resep basic ini tambah kurangin aja choco chips, cokelat bubuk atau gulanya. Kalo gak suka kayu manis juga gak perlu pake. Eksperimen juga sama jenis-jenis cokelat yang beda, misalnya milk chocolate atau dark chocolate. Bisa juga tambahin essens vanilla, almond atau hazelnut buat extra flavor.

Yang gue suka dari Hot Choco ini adalah justru sisa-sisa choco chips yang sengaja gak gue aduk sampe rata. Gumpalan cokelat cairnya soooo irresistable. Do try it, it's really nice!


- Selamat Masak! -

Chocolate Magic Custard Cake

"Magic," kata itu yang pertama kali menarik perhatian gue pas lagi liat-liat resep di Pinterest. Kenapa kue kok judulnya ada kata magic? Setelah baca penjelasannya baru gue tau.
Jadi, Magic Custard Cake ini, menurut www.jocooks.com berasal dari Romania, dan aslinya dikasih nama Intelligent Cake alias Cake Pintar. Alasan nama ajaib itu adalah karena cake ini pas dipanggang otomatis bikin 2 layer berbeda (ada yang bilang 3, tapi gue cuma dapet 2 layer, so I'm gonna stick with 2). Layer pertama, yang paling atas, adalah sponge cake, dan layer bawahnya adalah semacam flan atau custard. Walaupun hasil akhirnya dua lapis, tapi sebetulnya kita cuma harus bikin satu adonan aja.
Lalu gue penasaraaaaan banget plus tertantang untuk nyobain kue ajaib ini. Walau sempet dag dig dug takut gagal, tapi menurut gue hasil akhirnya cukup sukses.
Kue ini gak terlalu manis, dan karena itu gue suka banget. But if you're a major sweet tooth, bisa tambahin gula sendiri kok.
Kue ini juga ngingetin gue sama resep puding bakar yang duluuu banget pernah Mami cobain.
No, no, no, resep ini gak susah! Gak sama sekali. Satu-satunya yang bikin ngenes pas eksperimen resep ini cuma waktu nyuci wadah yang abis dipake...lumayan banyak...huff...huff....

Penasaran juga gak pengen nyobain? Hayuk atuh, mangga, urang ngawitan wae :D

Bahan:
4 butir telur (suhu ruang), pisahin kuning sama putihnya di 2 wadah berbeda
1/8 sdt gula pasir (untuk ngocok putih telur)
150 gram gula pasir (tambahin 1 sdm kalo suka yang lebih manis)
1 sdm air
1 sdt essens vanilla atau vanili bubuk
125 gram mentega atau margarin, lelehkan
115 gram tepung terigu
50 gram cokelat bubuk
1/8 sdt kopi bubuk instan (yang ga pake ampas)
500 ml susu cair hangat
Gula dan cokelat bubuk untuk taburan

Peralatan yang dibutuhkan:
Loyang persegi diameter 20 cm, oles mentega, lapisi dengan kertas roti sampe ke pinggirannya
Mixer
Whisk
2 mangkuk atau baskom yang pinggirannya tinggi

Cara Membuat:
Gue nulis cara membuat berdasarkan urutan gue nyiapin semuanya, setelah nimbang bahan.

  • Siapin dulu semua bahan.
  • Ayak terigu, cokelat bubuk dan kopi.
  • Lelehkan mentega atau margarin dengan api kecil, setengah jalan angkat dari api. Panas panci atau wajan bakal ngelelehin sisanya.
  • Panasin susu di dalam panci dengan api kecil cukup sampai mulai muncul gelembung-gelembung kecil, matikan.
  • Di dalam mangkuk mixer atau baskom, kocok putih telur dengan kecepatan tinggi sampai kaku. Gue butuh waktu gak sampai 10 menit. Cara ceknya adalah kalo mixernya diangkat busa telur gak netes, sisihkan.
  • Sekarang waktunya buat manasin oven, cukup sampe 160 derajat Celcius aja.
  • Gak perlu ganti mixer, pake kocokan yang sama aja, tapi bersihin sebisa mungkin sisa-sisa putih telur. Di dalam mangkuk yang pinggirannya tinggi (ada alasannya loh kenapa pinggirannya harus tinggi), kocok kuning telur dan gula sampai mengembang dan warnanya pucat (sekitar 8-10 menit).
  • Tambahkan margarin dan essens vanilli atau vanilli bubuk, kocok lagi sampai rata.
  • Tambahkan ayakan terigu cokelat sedikit-sedikit. Pake speed pelan aja ya, supaya tepungnya gak bertebaran di seluruh dapur.
  • Masukkan susu sambil terus dikocok dengan speed rendah sampai rata. Nah, ini dia alasan kenapa mangkuknya harus tinggi. Bentuk adonannya lumayan cair, jadi susunya bakal agak bercipratan.
  • Setelah itu, matikan mixer dan ganti pake whisk. Masukin sepertiga putih telur ke dalam adonan, aduk pelan-pelan dan satu arah dengan whisk sampe busanya pecah jadi kecil-kecil. Masukin sisa putih telur, aduk pelan lagi. Hasil akhir adonan pasti bakal ada potongan-potongan kecil busa telur yang ngambang. Jangan takut, emang harusnya begitu kok.
  • Tuang adonan ke dalam loyang, panggang selama 45-60 menit.
  • Setelah bagian atas set jadi cake, angkat, diamkan.
  • Taburin bagian atasnya dengan gula halus dan cokelat bubuk. Potong kotak-kotak. Bisa untuk 10-12 potong.




  • Sekali lagi gue ingetin, kue ini hasil akhirnya gak terlalu manis. Buat yang suka kue yang maniiis tambahin aja gulanya ya....
  • Waktu manggangnya sengaja gue tulis gak pasti. Jadi begini, Jo di dalem websitenya bilang dia manggang 60 menit teng. Tapi ada juga orang yang komen kalo dia manggang cuma 40 menit udah jadi. Sedangkan gue 45 menit udah set banget custard di bawahnya (karena gue cuma bikin 1/2 resep). Jadi untuk mengurangi resiko gagal, setelah 40 menit coba cek deh. Kalo bagian atas udah jadi cake banget, udah set, pokonya tampangnya udah jadi cake banget, angkat aja. Pas diangkat pasti agak goyang-goyang gitu karena bagian bawahnya kan custard toh. 
  • Setelah diangkat, pastiin untuk diemin kuenya at least 10 menit biar custardnya gak terlalu bleberan. Kalo gue sih sukanya setelah kue dingin, masukin kulkas dulu baru potong-potong.
  • Untuk eksperimen ini sebenernya gue cuma nyobain 1/2 resep. Kalo kalian pada ga pede dan pengen nyobain 1/2 resep doang bisa kok. Gue pake pirex kotak diameter 12cm-an, dan waktu manggangnya juga lebih pendek. Hasilnya sekitar 6 potongan lah.
  • Jo ngocok putih telurnya pake sedikit cuka. Gue sih ngikut cara Mami aja, kasih sedikit gula. Katanya ini ngebantu supaya putih telurnya nanti stabil, gak cepet turun hasil kocokannya.
  • Check out the original recipe Chocolate Magic Cake.
  • Di websitenya Jo juga ada beberapa variasi Magic Cake yang lain. Do visit her ;)
- Selamat Masak! -

Tuesday, November 11, 2014

Pizza Mini Dengan Pizza Base Yang Gak Pake Lama

Satu lagi resep shortcut yang gue temuin di internet. Resep ini gue dapet dari website yang namanya www.thebreadkitchen.com. Yang punya website sebetulnya sama dengan yang punya Titli's Busy Kitchen, cuma di The Bread Kitchen Titli khusus bikin resep roti, roti dan roti.
Sebenernya Pizza Base yang gak pake lama ini apa sih? Pizza base kan aslinya roti, artinya bikinnya harus pake yeast dan artinya lagi butuh waktu setidaknya 1,5 jam sampe adonan siap dipanggang. Lama? Banget! Titli bikin pizza base gampang ini pake baking powder, mirip sih sama resep Nikuman yang pernah gue bikin (masih inget resep Quick and Easy Steamed Bun (Nikuman), No Ribet! ga?). Dan sama juga kaya Nikuman, pizza basenya ga akan se-fluffy kaya kalo dibuat pake yeast, tapi ga kalah enak kok, cepet lagi bikinnya dan cocok buat orang yang suka ngidam dadakan kaya gue (he..he..he...)
Let's start the experiment, shall we?

Bahan:
250 gram tepung terigu
1/2 sdt garam
1 sdt baking powder
1 sdm minyak
125 cc air
1/2 sdt gula pasir
sedikit air dan tepung terigu ekstra

Cara Membuat:
  • Aduk bahan kering: tepung terigu, garam sama baking powder.
  • Aduk rata gula pasir dan air.
  • Buat lubang di tengah-tengah bahan kering. Masukkan minyak dan air gula, aduk pelan-pelan sampai rata. Uleni sekitar 2-5 menit sampai adonan tidak lengket di tangan. Kalo adonan kerasa kering, boleh tambahin air 1 sendok makan. Adonan gak lengket di tangan dan wadahnya tapi pas dipegang memang rasanya agak lengket (cepel kalo kata orang Sunda mah).
  • Tutup wadah dengan serbet, diamkan 10 menit.
  • Taburin meja atau counter dengan sedikit terigu, giling adonan sampe tebelnya sekitar 1 cm. Cetak dengan ring cookie cutter atau mangkok kecil. Jadinya sekitar 5-6 bulatan pizza mini.
  • Panaskan oven sampai 200 derajat Celcius. Panggang pizza base selama 3 menit. 
  • Pizza base siap dikasih topping.
Untuk bahan topping pastinya bebas dong, tapi ini yang kemarin gue pake pas eksperimen:
Sosis, iris atau potong dadu
Jamur, potong dadu, tumis sebentar (5 menit cukup lah)
Bawang bombay, iris
Saus spaghetti siap pakai 
Keju mozzarella atau quick melt, iris atau parut

Yang paling gampang memang pake saus spaghetti siap pakai (La Fonte, Del Monte, apapun), tapi kalo gak ada, ini yang biasanya gue pake:
2 sdm saus tomat
sejumput gula pasir
sedikit merica
1/2 - 1 sdt oregano kering
Semua bahan diaduk rata dan tinggal dioles di atas pizza. Kenapa oregano keringnya pake 1/2 - 1 sdt? Karena selera orang beda-beda tentang kuat ato gaknya aroma oregano.

Nah, setelah dikasih topping, panggang lagi pizza di temperatur yang sama selama 15-20 menit, atau sampai keju di bagian atas meleleh dan sedikit kecokelatan pinggirannya. Jadi deh!

Buat yang pengen liat resep aslinya plus video cara pembuatannya, head out to 30-Minutes Yeats Free Pizza Base.
- Selamat Masak! -


Saturday, August 30, 2014

Tofu Rice Pockets

Awal gue bikin makanan ini random banget. Pas lagi nerjemahin sebuah buku (doing my daytime job as a translator), si tokoh di buku itu bikin makanan semacam rice balls yang dimasukin ke dalam kulit tahu. Bolak-balik baca bagian itu entah kenapa gue pengeeen banget nyobain bikin. You know kan kalo udah penasaran nothing can stop me.
Jadi... Sabtu pagi gue sibuk sendiri di dapur bikin resep yang gue namain Tofu Rice Pockets. Nama biasanya mungkin Tahu Isi Nasi.
Kalo yang gue liat di makanan-makanan Korea ato Jepang, tahu yang dipake memang ada kulit tahu khusus yang beli jadi dan tinggal diisi. Nyari di mana yang begituan? Ga tau deh. Di buku, si tokoh itu juga pake sushi rice. Ga ada? Nasi biasa pun jadi. Gue pake aja bahan yang ada, make use of what I have in the kitchen.
Menurut gue sih makanan ini cocok buat bekal, seperti yang gue baca di buku itu dan pernah beberapa kali gue liat di drama Korea. Praktis dan bikin kenyang.

Nih, gue kasih tau cara gue bikinnya.

Bahan Kulit:
5 buah tahu ukuran sedang, dipotong dua, goreng sampai kering. Keluarkan isinya pake sendok

 Bahan Isi:
Isi bagian dalam tahu, hancurkan
1 mangkuk kecil nasi panas (Kira-kira 2,5 sendok nasi)
1 buah wortel impor, serut atau parut bentuk korek api
1 batang daun bawang bagian hijaunya aja, iris tipis
1 sdt minyak wijen
Air jeruk nipis dari 1 iris jeruk nipis ukuran sedang (sekitar 1 sdt)
1/4 sdt gula pasir
Kecap asin sesuai selera
Merica sesuai selera
1 sdt minyak goreng untuk menumis

Cara Buatnya:
  • Tumis wortel dan daun bawang. Tambahkan minyak wijen, kecap asin, gula, merica, aduk rata. Masak sampai wortel matang. Sebentar aja, paling sekitar 5 menit. Matikan api.
  • Aduk isi tahu dan nasi ke dalam tumisan wortel. Tambahkan air jeruk nipis. Aduk sampai isi tahu rata dengan nasi supaya nasi gak berantakan pas diisi. Aduk langsung dengan tangan lebih baik.
  • Cicipin dulu, kalo kurang asin bisa tambah kecap asin atau garam. 
  • Isi ke dalam tahu sambil ditekan-tekan sedikit supaya agak padat.
  • Voila! Jadi deh!


  • Kalo pengen yakin banget nasinya gak bakal bubar, sushi rice memang pilihan yang paling baik. Kalo ada waktu untuk bikin nasi khusus buat resep ini, mungkin boleh nyobain tips bikin nasi dari Farah Queen, tambahin 1 bagian beras ketan untuk 10 bagian beras biasa.
  • Bisa juga pake nasi dari beras yang puleeen banget. That's even more delicious.
  • Kalo bikin nasi sushi atau nasi campur ketan atau nasi pulen, tahunya bisa pake tahu kopong atau tahu pong. Jadi tinggal gunting satu sisi terus isiin nasinya. Gampang!
  • Kalo gak mau vegan banget kaya yang gue bikin, bisa tambahin ayam goreng suwir, sosis, kornet, baso, nugget, whatever you wish.
  • Pake brokoli yang dipotong kecil-kecil juga enak.
  • Mau lebih mewah? pakein keju mozzarella atau quick melt terus panggang sebentar sampai keju meleleh.
Selamat Masak!

Thursday, July 3, 2014

Quick and Easy Steamed Bun (Nikuman), No Ribet!


O genki desu ka? Gue balik lagi nih dengan satu lagi resep praktis buat yang baru belajar masak atau yang kehabisan ide buat masak atau yang hobi eksperimen di dapur. Nama resepnya Steamed Bun atau bahasa kerennya Nikuman. Resep ini gue dapet dari Ochikeron, yang sepertinya doyan banget bikin shortcut buat resep-resep yang lumayan rumit cara buatnya atau lama prosesnya jadi lebih gampang plus cepet, (Masih inget resep Donat 10 Menit yang pernah gue post? It's one of hers too.)


Eh, gue kan udah pernah post resep steamed bun ya? Itu resep steamed bun asli yang butuh sekitar 2 jam buat bikinnya. Resep Ochi yang ini cuma butuh setengah jam doang, beneran.

Hal lain yang gue suka dari resep ini adalah proses mengukusnya yang ga usah pake kukusan. Heh? Ada loh cara lain, mirip kaya kalo bikin dumpling atau pot stickers atau mandoo, yaitu dengan pake wajan teflon datar plus tutupnya. (Nope, tutupnya ga usah ori pasangan wajannya, asal cukup buat nutup aja and you're all set!). Gak ada tuh ribet-ribet ngeluarin kukusan, yang biasanya gede, dan nyuci setelah pakenya. Easy peasy.


Buat tekstur, pastinya ga akan se-fluffy atau sama ngembangnya kaya resep yang original. Berhubung waktunya singkat, kita ga pake yeast atau ragi tapi cuma pake baking powder ajah. But, cukup fluffy buat mini steamed bun yang oke banget. Dan berhubung bikinnya di wajan datar, bagian bawah steamed bunnya agak kering dan crispy. Perpaduan yang asik menurut gue. My dad loves the crispy bottom.


Masih perlu alasan buat nyoba bikin resep ini? Langsung praktek aja kali ya. Ngutip tagline barunya Om Bara Patiradjawane:


I dare you to dare yourself to cook!

Mari masak....




Bahan:

200gr tepung terigu

1 sdm baking powder

1 sdm gula

100ml air

1 sdm minyak wijen



Bahan isi:

50gr udang, cincang halus

3 buah tahu, peras dengan serbet tipis supaya airnya sedikit berkurang. Hancurkan dengan tangan

1 buah wortel ukuran sedang, cincang

1 sdt saus tiram

¼ sdt merica bubuk

½ sdt minyak wijen

½ sdt kecap asin (kalo memang masih kurang asin)

½ sdm minyak untuk menggoreng

180 cc air



Peralatan yang dibutuhkan:

Wajan datar teflon dengan tutupnya.


Cara Membuat:


  • Ayak tepung terigu dan baking powder. Masukkan gula pasir, aduk rata. 
  • Tambahkan air dan minyak wijen, uleni sekitar 7-10 menit sampai adonan tercampur rata, kalis dan lembut. Bungkus dalam plastik atau plastic wrap, diamkan 20 menit.
  • Campur tahu, wortel, saus tiram, merica bubuk, dan minyak wijen. Uleni dengan tangan sampai rata. Di sini, cicipin dulu, kalo masih kurang asin, tambahkan kecap asin. Kalo udah cukup, masukkan udang cincang, aduk rata lagi. Sisihkan.
  • Bagi adonan menjadi 8 bagian. Bentuk bulat lalu gilas atau pipihkan sampai setebal 1cm. Taruh 1 sendok makan penuh adonan isi ke bagian tengah, rapatkan semua sisinya sambil dicubit-cubit. Lakukan sampai adonan habis.
  • Tuangkan minyak di wajan teflon, panaskan dengan api sedang. Susun bun di wajan, beri sedikit jarak biar nantinya gak saling nempel. Goreng selama 1 menit. Tuang air, lalu tutup wajan. Masak dengan api sedang selama sekitar 7-8 menit.
  • Karena besar api kompor beda-beda, pas 5 menit, cek airnya. Kalo airnya udah hampir habis, tambah lagi 50cc. Pokoknya pastiin waktu masaknya pas 7-8 menit dan gak kurang dari itu.
  • Setelah 7-8 menit, buka tutupnya, lalu masak terus sampai airnya kering. Cek bagian bawahnya ya, jangan sampe gosong. Angkat, hidangkan panas-panas.









  • Untuk isi, kalo gak suka yang terlalu basah, tumis dulu tahunya dengan sedikit minyak sampe agak kering.
  • Daging sapi, ayam dan kornet juga bisa dijadiin bahan isi. Tapi untuk ayam, to be safe, tumis dulu sampai matang.
  • Selain wortel, sayuran lain yang bisa dipake untuk isi antara lain kol yang masih muda dan sawi putih yang diiris halus.
  • Variasi isian yang pernah gue coba antara lain:
1. Ayam Balado. Gue pake ayam suwir rebus sisa soto sama sambel balado tumis yang ada di kulkas. 


 2. Double Chocolate and Peanut Butter. Cokelat batangan, misalnya Silverqueen dan kawan-kawannya, gue cincang. Selain itu gue juga nambahin cokelat meises (for double chocolate pleasure) dan ada beberapa yang gue tambahin setengah sendok teh selai kacang. Manis, anget, cocok kayaknya buat buka puasa nih....

3. Sosis Saus Tomat. Keponakan gue suka banget sama yang satu ini. Gue pake sosis dari Rumah Sosis yang smoky banget. Sosisnya gue potong kotak-kotak terus adukin sama saus tomat. Isiin deh ke dalam adonan Nikuman.


  • Kalo punya makanan yang ga abis di rumah, seperti rendang, daging semur, ayam goreng, bisa juga dijadiin bahan isi. Be creative!
  • For the original recipe and video guide, please check Ochikeron's How to Make Super Easy Nikuman.
  • Selamat Masak!

Sunday, March 16, 2014

Ceker Ayam Dim Sum: Eksperimen Resep Chef Yuda Bustara

Chef Yuda Bustara. You know I love that guy, right? Chef muda keren ini memang udah gak pernah nongol lagi di Urban Cook, tapi gue gak sedih karena gue masih bisa sering liat chef ini masak dan share resep asik di Kokiku.tv.
Salah satu resep asik yang gue cobain dari website itu adalah Ceker Ayam Dim Sum. Dulu jaman SMA, salah satu sobat gue punya ART yang jago banget masak ceker ayam. Karena belum terlalu seneng eksperimen, gak pernah kepikiran buat gue nyoba masak sendiri. Tapi setelah liat Chef Yuda dengan resep yang tampak gak susah, I thought why not try to make it?
Yes, resep ini terhitung gampang. The pressure cooker do all the work for you. Satu-satunya tahap yang sedikit merepotkan adalah pas goreng cekernya. Cenderung dangerous buat pemula yang betul-betul baru mulai masak karena ceker suka meledak-ledak. Please have someone to assist you on the frying process. Selain itu, sisanya gampaaang.
Let's do some experiment with ceker!

Bahan:
1/4 kg Ceker ayam ukuran besar atau 1/2 kg ceker ayam ukuran kecil yang sudah bersih
Lap ceker dengan serbet sampai kering dan gak ada tetesan air lagi.
Goreng dalam minyak panas yang banyak sampai ceker kecokelatan. Sisihkan.

2 siung bawang putih, cincang
2 cm jahe, iris tipis
2 sdm saus tiram
1 sdt tauco *optional, gak pake juga gak apa-apa
2 sdt gula pasir atau gula palem
air secukupnya
1 sdm tepung maizena, aduk dengan 2 sdm air
1 sdm minyak goreng
1 cabe merah iris atau 1 daun bawang iris

Peralatan:
Panci tekan atau pressure cooker atau presto

 Cara Membuat:
  • Tumis bawang putih dan jahe sampai sedikit kecokelatan, angkat.
  • Aduk saus tiram dan tauco.
  • Masukkan ceker ayam goreng ke dalam panci tekan, tambahkan tumisan bawang putih dan jahe, campuran saus tiram, kasih air sampai ceker terendam. Jangan kebanyakan yah, cukup sampe dia berendem aja.
  • Masak selama setengah jam untuk ceker yang ukurannya kecil dan satu jam untuk ceker ukuran besar.
  • Setelah tekanan panci habis dan panci bisa dibuka, masak di atas api kecil. Tambahkan gula dan larutan tepung maizena, aduk rata.
  • Di sini, cicipin dulu kuahnya, asin sama manisnya udah cukup atau belum. 
  • Masukkan irisan cabe merah atau daun bawang.
  • Siap disantap!


  • Untuk goreng ceker, gue sengaja pake panci yang ada tutupnya. Tutup panci selama goreng ceker supaya aman dari ledakan-ledakan minyak. Trust me, you would want to be careful doing this stage. I've learned my lesson.
  • Kalo suka Dim Sum yang cekernya keriting, goreng ceker sampe kecokelatan itulah kuncinya.
  • Jangan dulu tambahin garam sebelum ceker dimasak di panci tekan. Inget loh, kita pake saus tiram yang udah asin. Lagian air yang ditambahin kan tergantung besar panci tekan. Kalo memang masih kurang asin, baru tambahin garam atau kecap asin.
  • Aslinya Chef Yuda pake Chinese Black Bean atau kacang item atau tausi (kalo gak salah) untuk resep ini. Gue gak punya kacang item, jadi gue ganti aja sama yang ada, tauco. Actually, gue pake doenjang, bumbu pasta Korea. Rasa doenjang hampir sama dengan tauco, so if you don't have doenjang, tauco will be fine.
  • For the original recipe and video guide, check it out on Resep Cakar Ayam Dim Sum.
Selamat Masak!