Friday, June 19, 2015

Barbecue Party ala Korea

Alhamdulillah, udah masuk bulan puasa lagi ya? Setaun lewat gak berasa banget. So, first of all, gue mau ngucapin Selamat Berpuasa buat fellow moslem around the world. Semoga kita bisa khusyuk beribadah dan memperbaiki diri, aamiin.

Nah, kalo bulan puasa begini, salah satu yang ditunggu-tunggu apa coba? Bukbar alias buka bareng. Yup, puasa juga jadi ajang silaturahmi dan reuni bareng temen-temen yang mungkin udah jarang banget ketemuan atau kontak lagi. Gue suka bukbar, tapi kadang gue suka males kalo ngadainnya di restoran. Gak repot, iya sih, tapi selain waktu terbatas, nunggu makanan dateng atau ngantri dapetin tempat duduk kadang suka gak kira-kira. So, for me personally, bukbar di rumah tetep paling oke. Therefore, sekarang gue mau share ide buat menu bukbar di rumah yang gak terlalu merepotkan malah bisa sangat menyenangkan. Barbecue Party ala Korea.

Pernah liat dong di drama Korea, kalo pada ngumpul-ngumpul sama temen-temen kantor atau sahabat-sahabat atau tetangga-tetangga, orang Korea seneng manggang daging. Gue sering liat dan sering 'kabita' sama serunya masak-masak dan makan rame-rame kaya gitu. So, one fine day, pas lagi ada waktu luang dari kerjaan, gue dan dua sahabat gue mutusin untuk bikin Barbecue Party ala Korea di rumah. Dan ternyata, selain enak, kenyang, gampang, tapi kita juga gak repot. Tinggal beli bahan-bahannya, bikin dipping sauce-nya lalu masak bareng-bareng di atas meja. Dan, menurut gue, barbecue party kaya gini juga jauh lebih murah daripada makan menu yang sama di restoran.

Sebelum pada protes, gue gak bilang yah kalau ini barbecue otentik Korea. Nope, ini cuma barbecue ala gue yang gue ambil idenya dari resep Soegogi-gui di blognya Maangchi. Feel free to add or leave whatever your heart desired. And above all, have fun!

Bahan: 

Daging sapi bagian topside, gak tau bahasa Indonesianya apa, tapi ini yang gue beli di supermarket. Minta butchernya untuk motong-motong daging seperti daging semur.
Paprika merah atau kuning. Gue pake yang ini karena lebih manis dari yang hijau, potong strip.
Jamur merang, belah dua.
Daun bawang, potong serong tebal.
Daun selada

Bahan rendaman daging:
Soy sauce atau kecap asin premium, misalnya Kikkoman atau Mushroom Soy Sauce.
Minyak wijen

Bahan saus ssamjang:
1 sdm gochujang
2 sdm doenjang atau soy bean paste
1/2 sdm gula palem (lebih mudah larut, tapi gula pasir juga gak apa-apa)
1 batang daun bawang, iris.
1 sdm minyak wijen
1/2 sdm biji wijen panggang
Aduk rata semua bahan.

Bahan tambahan:
Nasi
Kimchi

Cara Membuat:

  • Panasin wajan anti lengket. Kasih sekitar 1 sdm minyak wijen, ratakan.
  • Celup daging di soy sauce atau minyak wijen, boleh pilih salah satu atau dua-duanya. Kalau mau dicelupin di soy sauce, hati-hati keasinan. Untuk setengah kilo daging, pake 1 sdm aja. Kalau mau dicelupin minyak wijen, jangan lupa kasih sedikit garam, sekitar 1/2 - 1 sdt. Kalo gue, I like both, jadi gue aduk soy sauce sama minyak wijennya, baru celupin daging.
  • Panggang daging di atas wajan panas dengan api kecil. Jangan kepenuhan ya, kasih jarak sedikit antar daging. Lama memanggang cuma sekitar 3-5 menit di tiap sisi, terus setelah kedua sisi mateng, gunting-gunting dagingnya jadi bite size pieces. Kok sebentar banget manggangnya? Karena potongan daging gak terlalu tebal, waktu segitu udah cukup buat matengin daging. Kalo kelamaan justru keras dan gak sedap lagi.
  • Panggang juga paprika, jamur merang dan daun bawang sampai kecokelatan. 
  • Cara makannya ambil daun selada, kasih nasi, daging, pilihan antara jamur, paprika, kimchi atau daun bawang, oles sedikit ssamjang, bungkus terus nyam!
  • Kalo gak punya kompor kecil portabel, bisa kok masak duluan, tumpuk di piring baru makan. No problem. 
  • Di drama Korea, kalo misalnya gak pake nasi, terakhirnya mereka suka makan ramen lagi. So, that's an idea for you. 
  • Bikin kimchi rada ribet, betul. Tapi kimchi bisa dibikin beberapa hari sebelumnya dan masukin kulkas. Pas hari-H tinggal mindahin sedikit kimchi ke piring.
  • Kalo mau lebih praktis lagi, bisa pake piring sekali pakai, sumpit sekali pakai, gelas sekali pakai. Jadi abis acara selesai, tinggal buang. Boleh dong sekali-sekali gak perlu repot-repot cuci piring. 
  • Ada anak kecil? Tambahin sosis-sosis mini ke dalam menu bisa banget. 
  • Satu lagi tambahan yang gue suka kalo makan barbecue adalah nori alias rumput laut panggang. Nori merek MamaSuka sekarang udah banyak di supermarket kok. 
  • Selamat bukbar!




Sunday, May 17, 2015

Devil's Food Cake: Cake Cokelat Yang Super Cokelat dan Gampaaaaang Bikinnya!

Hari Kamis tanggal 15 Mei kemarin was my birthday. Karena menurut keponakan gue ulang tahun itu harus ada kue, gak rame kalau gak ada kue katanya, jadi biar sibuk gila-gilaan gue sempetin bikin kue.

Berapa hari sebelum hari-H gue ngobrak-ngabrik internet nyari resep cake yang gampang, gak ribet tapi pasti semua orang suka. Ngeri sendiri deh liat resep-resep butter cream frostingnya. Butter 300 gram ditambah gula bubuk 500 gram? Apa? Gak kemanisan tuh? As you know, gue termasuk yang gak suka makanan yang terlaluuuu manisnya. Setelah berapa hari cek sana cek sini, dapet deh resep yang takarannya lebih masuk akal dalam masalah gula, dan caranya gampang plus gak ribet.
Resep Devil's food cake ini gue dapet dari websitenya Nigella Lawson. Tau dong Nigella? Dulu gue sering nonton acara masaknya Nigella, karena dia bukan tipe yang lebih mentingin masak cantik, tapi masak enak. Berhubung gue juga paling gak bisa bikin makanan yang cantik-cantik, her cooking fits me like a glove.

Kenapa ya disebut Devil's Food Cake? Kalo menurut gue karena rasanya yang cokelat banget, menggiurkan, jadi mirip godaan setan yang terkutuk. Kuenya moist dan crumbly, gak sepadat pound cake tapi I think teksturnya pas banget buat kue berfrosting, dan cokelatnya manis tapi ada after taste pahit khas dark chocolate. Dan frostingnya yang cokelat banget itu....OMG...bikin gak bisa berhenti nyolek-nyolek cokelatnya. Oops....

Gue bikin kuenya sehari sebelumnya supaya gak repot. Pagi-pagi pas hari H tinggal bikin frosting sama ngehias aja. Makes life much easier.

Frosting di kue ini pake frosting cokelat dan butter. Menurut gue tekstur jadinya mirip banget sama butter cream yang dikocok biasa sih, tapi lebih rich dan lebih cokelat karena banyak pake dark cooking chocolate. Walau sempet deg-degan karena si frosting kentelnya lumayan lama, tapi worth it banget. My best friend's mom even said: "Kayak kue yang beli di toko kue." Kyaaa...langsung geer gila-gilaan hahahaha....

Buat pemula, gue rasa ini cake yang cocok. Bikinnya gampang, gak ribet, gak perlu teknik khusus buat bikin cake-nya atau bikin frostingnya.
Ayok, kasih kado buat your loved ones yang mau ulang tahun atau buat ngerayain anniversary pernikahan. Kalo kuenya bikin sendiri pasti maknanya lebih dari sekadar beli di toko. Trust me! Pertanyaannya adalah: berani coba gak?

Bahan Kue:
75 gram cokelat bubuk (gue pake merek Windmolen)
150 gram gula palem
375 cc air mendidih
185 gram butter (gue pake Orchid Butter)
225 gr gula pasir
338 gr tepung terigu
3/4 sdt baking powder
3/4 sdt baking soda
3/4 sdt vanili bubuk
3 butir telur

Peralatan:
3 Loyang bulat yang tidak terlalu tinggi ukuran 20 cm, oles mentega dan lapisi bawahnya dengan kertas roti
Mixer

Cara Membuat:

  • Panaskan oven suhu 180 derajat Celcius.
  • Campur cokelat bubuk dan gula palem dengan air mendidih, aduk sampai gula larut, sisihkan.
  • Aduk terigu, baking powder, baking soda, vanili bubuk, sisihkan.
  • Kocok butter dengan gula pasir dengan mixer pake speed tinggi sampai butter halus dan warnanya pucat, kurang lebih 5-6 menit.
  • Kecilin speed mixer, masukkan telur, dan langsung sendokin campuran terigu sampai habis dan tercampur rata.
  • Tuangkan campuran cokelat, kocok sampai adonan rata, gak ada putih-putihnya lagi. 
  • Bagi tiga adonan ke dalam loyang yang udah disiapkan. Panggang selama 30 menit atau sampai pas ditusuk tusukannya bersih dari adonan. Angkat, dinginkan.


Oke, step one, bikin kuenya udah selesai. Pas hari H tinggal bikin frosting.

Bahan Frosting:
185 ml air
45 gr gula palem
225 gr butter
450 gr dark cooking chocolate(gue pake Colatta)

Peralatan:
Whisk atau kocokan kawat
Pisau frosting (pisau tumpul ujungnya bulat khusus frosting)
Kalau gak ada, pake sendok karet buat bikin kue biasa aja

Cara Membuat:

  • Panaskan air, butter dan gula palem dengan api kecil sambil sebentar-sebentar diaduk sampai mulai bubbling atau muncul gelembung-gelembung sebelum mendidih. Angkat dari kompor.
  • Tambahkan dark cooking chocolate, biarkan 1-2 menit sampai cokelat mulai leleh.
  • Aduk pakai whisk sampai cokelat leleh semuanya dan adonan mengilap.
  • Biarkan 1-2 jam mulai lebih padat seperti butter cream. Jangan lupa sesekali diaduk supaya gak menggumpal.
  • Kalo kaya gue, waktu cuma sedikit dan deg-degan takut gak jadi frostingnya, begitu uap panas hilang dan adonan udah mulai dingin, masukin kulkas aja. Tapi tetep sesekali aduk ya.
Nah, setelah frosting jadi sekarang kita susun.

  • Gue pake piring kue yang bisa muter-muter, tapi kalo gak ada piring besar aja sesuai ukuran kue. Langsung piring saji ya, Susah dipindah-pindahin loh kalo gak begitu.
  • Taruh satu kue dengan bagian atas menghadap ke bawah. Olesi frostingnya.
  • Tutup dengan satu lagi kue, bagian atas menghadap ke bawah. olesi lagi frosting.
  • Terakhir, tutup dengan kue ke tiga, posisi normal, yang atas menghadap ke atas. 
  • Tutupi seluruh permukaan dan pinggiran dengan frosting.
  • Hias sesuai selera. Gue pake permen mini warna-warni sisa menghias donat :)
  • Jadi deh kue ulang tahunnya. Dimasukin ke dalam kulkas dulu sebentar supaya frosting set dan memang dingin lebih enak.




Moist, chocolaty three-layered cake


  • Aslinya Nigella bikin kue ini dua lapis doang. Tapi karena menurut gue kurang tinggi, gue tambah satu lapis lagi.
  • Berhubung oven gue kecil, gue bikin kuenya satu-satu. Resep dari Nigella gue bagi dua jadi takaran setengah resep itu sama dengan satu loyang kue. Jadi gue bikin tiga kali setengah resep. 
  • Sedikit cerita behind the scene gue. Perhatiin deh foto cake yang udah di potong. Kalau jeli, pasti pada lihat tekstur kue lapisan paling bawah beda sama dua lapisan kue di atasnya. Jadi ceritanya, pas bikin pertama kali, gue salah nakar telor. Gue masukin dua telor dan bukannya satu. Jadinya tekstur kue lebih padat dari yang seharusnya, gak terlalu crumbly. Gak gagal sih, rasa tetep sama, cuma beda tekstur doang. So, salah-salah dikit gak usah bikin kapok, gak usah bikin jiper. Jangan takut gagal. Hajar aja!
  • Kalo punya banyak waktu dan gak mau bikin kuenya dibesokin begini saran gue. Bikin dulu frostingnya. Setelah itu baru bikin kue, sambil sesekali ngaduk frosting. Jadi, begitu kue udah betul-betul dingin dan bisa dioles frosting, frosting juga udah jadi.
  • Kalo bikin untuk anak-anak, here's an idea: dark cooking chocolate untuk frostingnya diganti pake milk chocolate. Tapi, hati-hati sama gulanya, karena milk chocolate lebih manis dari dark chocolate dan gak punya rasa pahit buat ngimbangin manisnya gula, jadi takaran gula sesuaikan ya. 
  • Kalo ada yang ngerasa, enek banget gak sih cokelat semua? Bisa divariasiin kok.
  1. Toppingnya pake stoberi.
  2. Bikin frosting setengah resep aja. Untuk layer-layer kuenya gak dioles cokelat tapi selai buah.
  3. Layernya bisa dikombinasi, satu cokelat, satu buah.
  4. Layernya kombinasi whipped cream dengan buah-buahan yang asem manis.
  • Untuk hiasan, use your imagination. Banyaaak banget ide yang bisa dipake.
  1. Pake permen warna-warni M&M's atau ChaCha.
  2. Pinggirannya pake Pocky aneka rasa.
  3. Tambahin buah-buahan.
  4. Pake meises warna-warni.
  5. Kacang mede atau almond panggang.
  6. Bola-bola cokelat atau cokelat koin.
  7. And plenty, plenty more.

Friday, April 3, 2015

Dakbokkeumtang: Ayam Masak Cabe ala Korea

Our menu for today is Dakbokkeumtang. Menurut bahasa Inggris dari websitenya Maangchi, Dakbokkeumtang adalah Spicy Braised Chicken so, basically, ayam yang dimasak pedes. Berhubung gue gak punya gochugaru alias cabe bubuk Korea yang pedes, gue memang ganti cabe bubuknya sama yang biasa aja, dan gak pedes. So, if you love extra kick, add cabe rawit atau cabe gendot kaya gue.
Masakan ini simple, langsung dimasak dalam satu pot, gak pake minyak sama sekali, gak ada tumis-tumis atau goreng-goreng, so it's quite a healthy dish. Boleh banget dong istirahat dari makan yang berminyak dan berlemak tinggi dan bersantan dan sebagainya.
Mari kita coba bikin Dakbokkeumtang yang masisseoyo 맛있어요 ini!

Bahan:
1 ekor ayam ukuran sedang dipotong jangan terlalu besar (ask your butcher to do it for you)
1 kentang ukuran sedang, potong kotak-kotak ukuran sekitar 2cm
Cabe rawit atau cabe gendot sesuai selera, iris
1 bawang bombay ukuran sedang, iris agak tebal
Daun bawang untuk hiasan
Air kurang lebih 4 gelas

Bumbu:
2 sdm penuh gochujang
1 sdm cabe bubuk
1 sdm gula
2 sdm kecap asin
3 siung bawang putih ukuran sedang, cincang

Cara Membuat:

  • Aduk semua bahan bumbu.
  • Masukkan ayam, kentang, irisan cabe dan bawang bombay ke dalam panci. Tambahkan bumbu, aduk rata.
  • Tambahkan air. Gue tulis takarannya 4 gelas, tapi biasanya sih beda-beda tergantung panci yang dipake. Pastiin aja airnya hampir nutupin semua bahan.
  • Tutup panci, masak dengan api sedang sekitar 20-25 menit atau ayam dan kentang empuk. Cicipin, biasanya sih gue nambahin sedikit kecap asin atau garam. 
  • Buka tutup panci, masak terus sampai kuahnya mengental sambil diaduk sesekali. Angkat, taburi daun bawang iris.


As usual, alas foto rustic woody yang gue pake is by Party ID (Instagram: @party.id69)


  • Twist gue di resep ini selain bubuk cabe dan cabe rawit/gendot adalah cara masaknya. Maangchi rebus ayamnya duluan, baru kentang. Gue udah nyoba cara itu, tapi buat gue itu terlalu makan waktu. So, gue satuin aja semuanya. 
  • Kalo mau bumbu nyerap sampe ke dagingnya, bisa pake cara Mami gue. Aduk ayam dengan bumbu, simpan at least 3 jam di kulkas. Baru tambahin sisa bahan dan masak. Simpen semalaman lebih oke. Jadi bumbuin malem, dimasak besok siang.
  • For original recipe and video, check out Maangchi's Dakbokkeumtang
- Selamat Masak! -

Monday, March 30, 2015

Roti Tawar Homemade


Roti tawar itu makanan yang disukai semua orang, at least in my house. Roti tawar bisa dibikin snack manis, pake meises, selai, dll., atau dibikin sandwich yang mengenyangkan buat sarapan or makan siang. Di rumah gue, semua suka roti tawar jadi hampir setiap hari di rumah pasti ada persediaan roti tawar. Terus kepikiran aja, kenapa gak cobain bikin sendiri sih? Bukan buat sepenuhnya ngilangin kebiasaan beli roti tawar, cuma sekali-sekali kayaknya oke bikin roti tawar sendiri yang enak dan sehat because we know every single thing we put in it (or not), no pengawet for sure!
Awalnya mikir, bikin roti tawar itu pasti susah. Tapi suatu hari gue liat website Dinner With Julie setelah liat-liat Pinterest, dan baca post tentang Julia Child's White Sandwich Bread. Lalu gue mikir, kayaknya gak susah deh. Setelah scroll liat-liat komennya, semua orang bilang sukses bikin roti tawarnya sekali coba. Tertantang dooong, you know me... Besoknya gue langsung sibuk-sibuk di dapur.
As usual, ada sedikiiit twist yang gue tambahin ke resep ini demi memperkaya rasa dan bikin rotinya jadi sesuai selera gue. Hasilnya, puas..puas...puaaas! Sekali coba langsung sukses dengan gemilang hohoho... Roti ini bukan tipe roti bule yang crusty atau keras di luar dan chewy di dalem. Justru roti ini miriip banget sama roti klasik yang dijual keliling pake sepeda kring kring yang tiap sore lewat di depan rumah. Cocok banget kalo buat diisi jadi sandwich atau pake selai dan di panggang. Mom loves it so much sampe-sampe nyuruh gue bikin lagi dan lagi dan lagi.
So, kalo pada suatu hari pada punya waktu luang and up for a challenge, or just wanna do some weekend baking, why not bake a loaf of bread?

Bahan:
1 1/4 cup air hangat
1/2 sdm yeast (atau orang dulu bilangnya Fermipan, which is actually the name of the brand)
1/2 sdm gula pasir
3 cup tepung terigu segitiga (plus 1/4 cup untuk jaga-jaga kalo adonan terlalu lengket)
1 sdt garam
3 sdm susu bubuk
1 sdm penuh butter atau margarin cake and cookie

Peralatan:
Mixer dengan adukan roti
Loyang loaf (yang bentuknya memanjang dan pinggirannya agak tinggi), oles margarin atau mentega sampai ke pinggirannya juga.
(Karena gak punya loyang loaf, gue pake pirex yang bentuknya persegi panjang)
PS: Pastiin loyangnya agak besar ya, coz this recipe makes one pretty big loaf of bread.

Cara Membuat:

  • Di mangkuk, campur 1/4 cup air hangat, yeast sama gula pasir, biarkan 5-10 menit sampai yeast berbusa. Inget, kalo yeastnya gak berbusa, itu artinya udah gak bagus lagi. Untuk bikin roti, pastiin selalu pake yeast yang baru dibuka, ato setidaknya belum lama dibuka.
  • Di wadah lain, aduk tepung terigu, garam dan susu bubuk.
  • Masukkan air campuran yeast dan sisa air ke dalam wadah mixer. Tambahkan setengah campuran terigu, aduk dengan kecepatan rendah selama 5 menit. Tambahkan sisa terigu dan mentega, pindahkan ke kecepatan tinggi. Aduk terus sampai tercampur rata dan mulai kelihatan lembut. Biasanya sih sekitar 10-15 menit. Kalo perlu, scrape atau bersihkan pinggiran wadah mixer dari terigu yang nempel supaya semua teraduk rata.
  • Nah, di sini, kalo adonan masih keliatan lengket banget dan belum lembut, tambahin setengah dari 1/4 cup ekstra terigu. Kalo masih juga lengket, tambahin sisanya. Hasil akhir adonan masih sedikit lengket tapi gak sampe nempel dan berantakan ke mana-mana.
  • Matikan mixer, uleni sekitar 5 menit dengan tangan lalu bulatkan. Balikin lagi ke wadah mixer, tutup dengan serbet bersih dan diamkan selama 1-1.5 jam atau sampai mengembang dua kali dari ukuran semula.
  • Kempeskan adonan. Jangan ditinju! Cukup tekan-tekan pake ujung jari sampai gasnya keluar semua.
  • Dengan ujung jari, pelan-pelan pipihkan adonan jadi bentuk persegi panjang. Tinggi adonan samakan dengan tinggi loyang yang mau dipake. Lipat pinggir kiri sisi adonan yang lebar ke tengah, timpa dengan sisi kanan. Masukkan ke dalam loyang, sisi yang ada lipatannya di bawah.
  • Tutup lagi dengan serbet dan biarkan mengembang sekitar satu jam. Di sini nih kubah roti tawar khas yang mirip jamur itu kebentuk.
  • Panaskan oven sampai 180 derajat Celcius. Kalo pake oven gas, taruh rak di tengah-tengah. Kalo pake oven listrik kecil kaya gue, taruh rak di paling bawah, karena adonan roti nantinya bakal mengembang lumayan tinggi. 
  • Panggang roti 30-35 menit sampai bagian atasnya kecokelatan.
  • Angkat, langsung keluarkan dari loyang dan dinginkan sebelum dipotong.





  • Kalo bingung sama penjelasan gue tentang lipat-lipat, coba liat gambar yang (too) simple ini. Ignore the bad photoshop skill :p



  • Gue pernah nyobain bikin roti isi meises cokelat dan cinnamon rolls mini pake sisa adonan roti ini. I think it's delicious. Kalo kerjaan rada lowong, nanti gue share resepnya variasi rotinya ya!
  • For original recipe (and step by step pictures) visit Dinner With Julie's Julia Child's White Sandwich Bread.
- Selamat Masak! -

Friday, March 6, 2015

Bubur Daging Sayuran (쇠고기야채죽)

Gue suka banget sarapan bubur. Dalam seminggu, gue berapa kali sarapan bubur, nungguin tukang bubur yang lewat depan rumah. My favorite is bubur ayam cakue ati ampela plus emping dan sambel yang baaanyaaaaak (yes, pagi-pagi makan sambel, that's me). Tapi kadang-kadang gue pengen juga variasi bubur yang lain jadi, of course, gue bikin sarapan bubur sendiri.
Salah satu bubur paling gampang yang suka gue bikin adalah bubur yang dimasak langsung sama ayam dan bawang putih (by now, you know how much I love garlic, right?). Tapi beberapa hari yang lalu gue liat Maangchi post resep ini, Beef and Vegetable Porridge (Soegogi Yachaejuk) alias Bubur Daging Sayuran. It's not a fancy recipe, tapi alternatif yang sedap buat gue yang suka banget bubur. Menurut Maangchi, resep ini juga cocok buat yang lagi diet, karena gak banyak beras yang dimasak plus sayuran-sayurannya yang bikin bubur ini kaya serat.
Nah, kalo pengen sarapan yang agak beda, atau pengen bikin sarapan sendiri pas weekend, buat yang weekdaysnya ngantor, cobain deh bubur ini.

Bahan:
1/2 cup beras, cuci bersih, rendam selama 30 menit
(Untuk ukuran cup, pake aja cup yang ada di dispenser beras atau rice cooker, it's the exact same measurement.)
1/2 sdm minyak wijen
200 gram daging sapi cincang tanpa lemak
2 siung bawang putih, cincang
1 bawang bombay ukuran kecil, cincang
1 wortel ukuran kecil, potong kotak-kotak kecil
1/2 paprika merah ukuran sedang, potong kotak-kotak kecil
1 cup brokoli, cincang
5 cup air (1 cup @235ml, jadi sekitar 1100ml)

Untuk Perasa:
1 sdm kecap ikan
1/2 sdt minyak wijen
1/4 sdt gula pasir

Untuk Taburan:
1 sdm biji wijen panggang
1 bungkus rumput laut panggang, hancurkan (Gue pake merk Mamasuka)

Cara Membuat:

  • Panaskan 1/2 sdm minyak wijen di dalam panci, tumis daging sapi cincang sampai berubah warna.
  • Tambahkan bawang putih dan bawang bombay cincang, tumis sampai mulai transparan.
  • Masukkan sayuran sama beras, aduk rata, tumis selama 2 - 3 menit.
  • Tambahkan air, tutup panci.
  • Kalau sudah mendidih, buka sedikit tutup panci dan terus masak sekitar 20 menit. 
  • Setelah 20 menit, buka tutup panci, masak lagi sampai tekstur bubur sesuai selera, sekitar 10-15 menit.
  • Kalau konsistensinya sudah sesuai selera, tambahkan kecap ikan, minyak wijen dan gula pasir sebagai perasa.
  • Angkat, taburi dengan rumput laut panggang dan biji wijen sebelum disajikan.


See that pretty rustic wooden background? It's by Party ID. Check out their instagram @party.id69 for more pretty custom photo backgrounds, available for purchase.


  • Untuk perasa, gue cuma pake sedikit tapi, of course, sesuaikan sama selera aja. Mau pake garam sama merica juga bisa. All up to you.
  • One of my friends asked, bisa buat baby kan? My mom said: bisa, tapi pastinya harus diblender lagi.
  • Variasi buat sayurannya: labu kuning / kabocha (very good for babies, by the way), kacang polong, jagung.
  • Variasi buat dagingnya: daging ayam cincang (tanpa lemak), ikan salmon (this is also a very healthy option), udang.
  • Untuk taburannya memang optional, tapi gue recommend buat pake, coz it gives extra flavor. 
  • Kalo tekstur bubur, gue suka yang gak terlalu encer, jadi kalo kalian suka yang lebih encer, tambahin aja takaran airnya ya. 
  • For the original recipe and video link, check out Maangchi's Beef and Vegetable Porridge
- Selamat Masak! -

Sunday, February 1, 2015

Yogurt "Cheese"cake

Let me ask you two questions. Apakah kalian:

  1. Pengen nyoba bikin cheesecake sendiri tapi serem takut gagal total dan ujung-ujungnya rugi bandar atau semangat hancur karena harga cream cheese yang lumayan mahal?
  2. Pengen makan cheesecake, tapi suka gak tahan sama aroma susu dari cream cheesenya? 
Then, my friend, you might want to try this one. Namanya Yogurt "Cheese"cake. Kenapa kata cheese gue kasih tanda petik? Karena sebenernya di dalam cheesecake ini sama sekali gak ada keju. Sebagai ganti keju, dipakelah yogurt kental. Gue nemu resep ini dari Eat, Live, Run. Awalnya gue kepikiran buat nyari resep yogurt cheesecake adalah karena my Mom sebenernya suka cheesecake dan pengen makan cheesecake, tapi berhubung gak suka susu jadi Mami sering enek sama aroma susu dari kejunya.

Yogurt yang dipake di dalam resep ini dibilang Greek Yogurt. Tapi gue lebih suka bilang yogurt kental, karena teksturnya memang lebih mirip krim dan gak sama dengan yogurt yang biasa buat minuman. Untuk crustnya, gue ngikut resep aslinya dengan bikin semacam adonan pie crust atau kulit pai. Tapi, sebenernya ada cara yang lebih praktis, dengan pake crust dari biskuit yang dihaluskan dan dicampur dengan mentega cair. But, gue belom nyoba, so maybe I'll get back to you again on that.

Selain lebih ekonomis, karena harga yogurt gak semahal cream cheese, resep ini juga sedikiiit lebih sehat, lemak yogurt kan lemak baik, walaupun memang ada tambahan gula dan sebagainya. At least, buat para health-concious atau weight-watchers, dessert ini gak terlalu jadi guilty pleasure, just pure pleasure.

Gue nyobain setengah resep doang karena, honestly, gue juga agak sedikit takut gagal, hehehe. Bikin setengah resep ini bakal lebih mudah buat pemula atau yang butuh tambahan semangat supaya gak takut gagal. So... siap untuk bereksperimen?

Bahan Crust:
60 gram butter atau margarin cake and cookies, masukin freezer 5 menit, potong jadi bongkahan-bongkahan kecil
90 gram tepung terigu
Sejumput garam
1/2 sdm gula pasir
1/2 kuning telur (untuk keterangan liat cara membuatnya)
1 sdm air es

Bahan Yogurt Custard:
200 ml yogurt kental plain (gue pake Cimory Thick & Creamy)
50 gr gula pasir
1 butir telur
1/2 sdm tepung maizena
Sejumput kecil garam

Pelengkap:
Madu

Peralatan yang Dibutuhkan:
3 Ramekin atau mangkuk tahan panas ukuran 10cm, oles margarin tipis-tipis
Blender
Plastic wrap atau cling wrap

Cara Membuat:

  • Aduk rata tepung terigu, gula dan garam. 
  • Masukkan butter atau margarin, aduk dengan garpu sampai jadi gumpalan kasar seperti tepung panko.
  • Kocok kuning telur, tambahkan setengahnya ke dalam adonan, sisanya sisihkan. 
  • Tambahkan juga air es, aduk hanya sampai adonan udah bisa disatukan, jangan terlalu lama diaduk. 
  • Masukkan dalam plastik, simpan di kulkas selama 10 menit.
  • Setelah 10 menit, panaskan oven dengan suhu 190 derajat Celcius. Keluarkan adonan crust dari kulkas, tipiskan sampai setebal 1/2cm. Kalo agak lengket, taburi counter dapur atau talenan yang dipake dengan sedikit terigu.
  • Taruh ramekin di atas adonan, potong adonan sesuai lingkar ramekin, terus masukin adonan ke dasar ramekin sambil dirapikan supaya tidak ada ruang udara. Tusuk-tusuk permukaan adonan dengan garpu. 
  • Panggang selama 10 menit. Kalo keliatannya crustnya sedikit bergelembung, it's fine.
  • Sambil nunggu adonan crust dipanggang, siapkan adonan yogurt custard.
  • Blender yogurt, gula, telur sama sisa kuning telur selama 30 detik. Tambahkan garam dan tepung maizena, blender lagi 30 detik. 
  • Setelah crust selesai dipanggang, angkat dan langsung tuang yogurt custard ke dalam ramekin. Jangan kepenuhan ya, sekitar tiga perempat penuh aja, sisain ruang sedikit. 
  • Turunin temperatur oven jadi 180 derajat Celcius, panggang cheesecake selama 15 - 17 menit.
  • Gini cara cek cheesecakenya udah siap atau belum. 
  1. Liat penampilannya, penampakannya harus udah set atau padat. Penampilannya aja loh.
  2. Bagian custard pasti masih sedikit goyang-goyang, tapi setelah didinginin nanti juga set atau padat sendiri.
  • Angkat dan dinginkan di suhu ruang. Tutup dengan plastik wrap dan masukin kulkas minimal 1 jam.
  • Sebelum dihidangkan, kasih sedikit madu di bagian atas cheesecake.


Yogurt Cheesecake with Honey Drizzle


The Original Yogurt Cheesecake



  • Rasa yogurt cheesecake ini creamy plus asam. Jadi dijamin gak bakal enek.
  • Kalo gak terlalu suka asam, bisa kurangin sedikit takaran yogurtnya dan sisa takarannya diganti sama susu cair full cream.
  • Di resep originalnya, cheesecake ini pake toping buah-buahan baru diolesin madu yang udah dipanasin sebentar biar agak cair. Kalo memang mau bikin topping buah, oke juga kalo yogurt yang dipake sesuai dengan rasa buah-buahan yang jadi toppingnya.
  • Seperti yang di atas udah gue jelasin, yogurt yang gue pake adalah yogurt Cimory Thick & Creamy. Harganya lumayan murah, sekitar 25 ribuan untuk wadah ukuran 400ml. Untuk yang, mungkin, rasanya belom pernah liat kayak gimana yogurtnya, here it is.




  • Resep ini cukup untuk 3 ramekin ukuran 10cm plus sedikit lebih. Gue pake kelebihan crust sama yogurt custardnya di ramekin yang ukurannya setengah dari ramekin itu. So, basically, resep ini cukup untuk 3,5 ramekin.


Sisa adonan jadi ini. Buat icip-icip duluan!

  • Cheesecake ini dihidangkan langsung pake ramekinnya. Tapi kalo mau yang bisa dikeluarin dari cetakan, buat crustnya dengan gaya pai. Jadi, bukannya cuma di alas doang, tapi sampai ke dinding-dinding ramekin, kaya foto yang di atas. 
  • Di resep originalnya ditulis kalo kita bisa ganti yogurt dengan susu full cream. Gue pengen nyoba! I'll get back and tell you how it goes, okay?!
  • For Original recipe, check out Eat, Live, Run's Greek Yogurt Cheesecake with Peaches and Honey.
- Selamat Masak! -

Tuesday, January 13, 2015

Your Kitchen (and Our Mini Giveaway Winner): Fani Yunisa

Your Kitchen yang ini super spesial. Senengnya bikin yang manis-manis, kue and stuff. Semangat eksperimennya boleh banget ditiru.
Meet our fellow experimentalist, Fani Yunisa.

Pertama baca e-mail Fani, gue senyum-senyum sendiri. Dari e-mailnya aja berasa banget semangatnya! Di situ Fani cerita kalo pertama kali tau blog Food Experimentalist pas nyari-nyari resep churros sekitar tahun 2013. Karena sukses bikin churros, akhirnya Fani merambah eksperimennya ke resep-resep yang lain di blog ini and, I'm sure, from every source she can get her hands on.
Beberapa resep yang pernah aku coba dari food experimentalist diantaranya: churros, shortbread, caramel popcorn, creamy mashed potatoes, donat 10 menit, banana bread, hoddeok, pizza (adonan dasar-nya aja tapi, hehe), macaroni schotel, dorayaki dan pancake. Well, percaya gak percaya, percayalah! Wkwk..
Lumayan banyak resep yang udah dicobain, ya? Dari mulai yang sebentar bikinnya, sampe yang pake nunggu beberapa jam seperti hoddeok.
Resep yang paling Fani suka adalah Caramel PopCorn sama Shortbread. Pssst, those are my favorite, too! :)

Nah, taun baru kemarin Fani jadi salah satu yang ikutan Food Experimentalist Mini Giveaway. Fani ngirim foto beberapa hasil eksperimen resep dari blog ini. Bukan cuma foto satu resep, tapi lima resep sekaligus! Malah ada dua yang step-by-step picture plus Fani sendiri ikutan difoto. Dan karena semangat Fani inspiring banget, Fani jadi our mini giveaway winner!



Donat 10 Menit; Shortbread; Pancake

Well, will you look at that. Selain rajin eksperimen, Fani juga kreatif. Donat 10 menit bisa disulap jadi donat yang penampilannya jauh lebih wah pake cokelat cair sama rice krispies.
Seneng deh rasanya ada yang dapet ide untuk nyobain resep dan makin sering nyobain resep setelah liat blog ini. You made this whole journey worthwhile, seriously.

To Fani, thanks so much for letting me share this story of yours. One gochujang coming your way! Walau sibuk, jangan bosen bereksperimen ya.
Buat Fani and all fellow experimentalist, Selamat Masak!