Thursday, November 5, 2015

Kue Putu Ayu: My Childhood Memory

Apa sih jajanan masa kecil yang paling disenengin? Gue sih banyaak, itu udah jelas hahaha. Tapi ada satu yang kemarin tiba-tiba kepikiran, pas Mami lagi buka-buka resep. Namanya Putu Ayu. Dulu, gue suka banget sama kue ini. Kenapa? Karena kue ini rasanya gak terlalu manis (I don't like overly sweet treats.) dan lembut plus empuk banget. Sedap dimakan anget-anget, tapi dingin juga masih enak. Sekarang-sekarang sih gue udah jarang beli. Gak tau kenapa sekarang kok susah ya nyari kue Putu Ayu yang enak. Ada aja kurangnya.

Minggu depan rumah kebagian ngadain arisan RT. Dari kemaren Mami udah sibuk nyari-nyari resep buat suguhan. Nah, pilihan Mami tiba-tiba jatuh ke Putu Ayu. Dulu banget Mami memang pernah bikin. Tapi dulu banget. Dan gue belum pernah ikutan bikin. So, waktu Mami eksperimen (lately she's in the mood for all kinds of cooking experiment) gue nimbrung, ikutan.

Kue ini gampang banget!!!! Serius. Kebanyakan dari kita mikir kalo kue tradisional itu ribet dan makan waktu dan bla bla bla. Tapi ini gampang, sodara-sodara. Gak sampe setengah jam, kue Putu Ayu sudah tersedia di atas meja.

Nah, buat yang pengen nyuguhin sesuatu yang gampang dan cepet buat acara apapun di rumah, atau yang pengen variasi cemilan buat anak-anak di rumah, atau cuma lagi iseng, do try this. Jangan ragu-ragu, karena menurut Mami resep ini anti gagal.

Bahan:
200gr gula pasir
2 butir telur
1 sdt SP atau TBM (Cek my note di bawah tentang bahan ini.)
1 sdt vanili bubuk
150gr tepung terigu
200ml santan kental (gue pake Kara)
1/2sdt pasta pandan, atau sesuai selera
100 gr kelapa parut diaduk dengan 1sdt tepung sagu

Cara Membuat:
  • Dengan mixer, kocok gula, telur, vanili dan SP/TBM sampai mengembang. Tandanya mengembang adalah adonan sudah pucat dan lebih ringan.
  • Masukkan terigu dan santan bergantian, jadi setengah-setengah gitu deh.
  • Aduk dengan whisk atau sendok kayu sampai rata. Jangan terlalu lama ya, sampai rata aja.
  • Tambahkan pasta pandan sesuai warna yang disukai, aduk rata. 
  • Panaskan kukusan.
  • Oles cetakan putu ayu dengan minyak. 
  • Taruh 1-2 sdt kelapa parut di dasar cetakan, tergantung besar cetakan dan seberapa seneng kelapa.
  • Tuang adonan kue sampai cetakan hampir penuh.
  • Setelah air kukusan mendidih, kukus kue selama 15 menit.
  • Resep ini untuk 30 kue.
Perlengkapan:
  • Cetakan putu ayu, banyak banget di swalayan. Buat yang tinggal di Bandung, di Borma sama Griya banyak kok.
  • Mixer.
  • Kukusan.




  • SP atau TBM adalah bahan pengembang kue. Di swalayan, SP atau TBM yang banyak dijual biasanya brand Koepoe. Tapi di toko kue juga pasti banyak.
  • Gue belom tahu gimana kalo kita ganti SP atau TBM ini dengan baking powder. I'll update this with you later.
  • Untuk mengukus kue, biasakan untuk ngebungkus tutup kukusan dengan serbet. Fungsinya adalah biar air uap kukusan yang nempel di tutupnya gak netes dan ngebasahin kue terus bikin kue jadi bantet.
  • Karena kue ini pake santan dan kelapa, pastiin untuk simpen di kulkas kalo mau dibesokin ya. 
  • Tepung sagu untuk kelapanya bisa gak usah dipake gak? Nope, usahain untuk pake ya. Karena si tepung sagu ini berfungsi untuk ngiket kelapa parutnya supaya gak brudul alias berantakan. 
  • Kalo gak mau pake pasta pandan buat pewarna, it's oke, biarpun aslinya Putu Ayu memang warna hijau. Mau repot sedikit dan meres daun suji juga boleh. Mau bekreasi pake pasta atau warna lain? Why not!
- Selamat Masak! -

1 comment:

  1. Kue Putu Ayu: My Childhood Memory Terimakasih Artikel nya bagus dan membantu sekali, semoga sukses selalu yaa .. Aamiin
    Salam Resep Kue Kering Lebaran

    ReplyDelete