Friday, November 14, 2014

Chocolate Magic Custard Cake

"Magic," kata itu yang pertama kali menarik perhatian gue pas lagi liat-liat resep di Pinterest. Kenapa kue kok judulnya ada kata magic? Setelah baca penjelasannya baru gue tau.
Jadi, Magic Custard Cake ini, menurut www.jocooks.com berasal dari Romania, dan aslinya dikasih nama Intelligent Cake alias Cake Pintar. Alasan nama ajaib itu adalah karena cake ini pas dipanggang otomatis bikin 2 layer berbeda (ada yang bilang 3, tapi gue cuma dapet 2 layer, so I'm gonna stick with 2). Layer pertama, yang paling atas, adalah sponge cake, dan layer bawahnya adalah semacam flan atau custard. Walaupun hasil akhirnya dua lapis, tapi sebetulnya kita cuma harus bikin satu adonan aja.
Lalu gue penasaraaaaan banget plus tertantang untuk nyobain kue ajaib ini. Walau sempet dag dig dug takut gagal, tapi menurut gue hasil akhirnya cukup sukses.
Kue ini gak terlalu manis, dan karena itu gue suka banget. But if you're a major sweet tooth, bisa tambahin gula sendiri kok.
Kue ini juga ngingetin gue sama resep puding bakar yang duluuu banget pernah Mami cobain.
No, no, no, resep ini gak susah! Gak sama sekali. Satu-satunya yang bikin ngenes pas eksperimen resep ini cuma waktu nyuci wadah yang abis dipake...lumayan banyak...huff...huff....

Penasaran juga gak pengen nyobain? Hayuk atuh, mangga, urang ngawitan wae :D

Bahan:
4 butir telur (suhu ruang), pisahin kuning sama putihnya di 2 wadah berbeda
1/8 sdt gula pasir (untuk ngocok putih telur)
150 gram gula pasir (tambahin 1 sdm kalo suka yang lebih manis)
1 sdm air
1 sdt essens vanilla atau vanili bubuk
125 gram mentega atau margarin, lelehkan
115 gram tepung terigu
50 gram cokelat bubuk
1/8 sdt kopi bubuk instan (yang ga pake ampas)
500 ml susu cair hangat
Gula dan cokelat bubuk untuk taburan

Peralatan yang dibutuhkan:
Loyang persegi diameter 20 cm, oles mentega, lapisi dengan kertas roti sampe ke pinggirannya
Mixer
Whisk
2 mangkuk atau baskom yang pinggirannya tinggi

Cara Membuat:
Gue nulis cara membuat berdasarkan urutan gue nyiapin semuanya, setelah nimbang bahan.

  • Siapin dulu semua bahan.
  • Ayak terigu, cokelat bubuk dan kopi.
  • Lelehkan mentega atau margarin dengan api kecil, setengah jalan angkat dari api. Panas panci atau wajan bakal ngelelehin sisanya.
  • Panasin susu di dalam panci dengan api kecil cukup sampai mulai muncul gelembung-gelembung kecil, matikan.
  • Di dalam mangkuk mixer atau baskom, kocok putih telur dengan kecepatan tinggi sampai kaku. Gue butuh waktu gak sampai 10 menit. Cara ceknya adalah kalo mixernya diangkat busa telur gak netes, sisihkan.
  • Sekarang waktunya buat manasin oven, cukup sampe 160 derajat Celcius aja.
  • Gak perlu ganti mixer, pake kocokan yang sama aja, tapi bersihin sebisa mungkin sisa-sisa putih telur. Di dalam mangkuk yang pinggirannya tinggi (ada alasannya loh kenapa pinggirannya harus tinggi), kocok kuning telur dan gula sampai mengembang dan warnanya pucat (sekitar 8-10 menit).
  • Tambahkan margarin dan essens vanilli atau vanilli bubuk, kocok lagi sampai rata.
  • Tambahkan ayakan terigu cokelat sedikit-sedikit. Pake speed pelan aja ya, supaya tepungnya gak bertebaran di seluruh dapur.
  • Masukkan susu sambil terus dikocok dengan speed rendah sampai rata. Nah, ini dia alasan kenapa mangkuknya harus tinggi. Bentuk adonannya lumayan cair, jadi susunya bakal agak bercipratan.
  • Setelah itu, matikan mixer dan ganti pake whisk. Masukin sepertiga putih telur ke dalam adonan, aduk pelan-pelan dan satu arah dengan whisk sampe busanya pecah jadi kecil-kecil. Masukin sisa putih telur, aduk pelan lagi. Hasil akhir adonan pasti bakal ada potongan-potongan kecil busa telur yang ngambang. Jangan takut, emang harusnya begitu kok.
  • Tuang adonan ke dalam loyang, panggang selama 45-60 menit.
  • Setelah bagian atas set jadi cake, angkat, diamkan.
  • Taburin bagian atasnya dengan gula halus dan cokelat bubuk. Potong kotak-kotak. Bisa untuk 10-12 potong.




  • Sekali lagi gue ingetin, kue ini hasil akhirnya gak terlalu manis. Buat yang suka kue yang maniiis tambahin aja gulanya ya....
  • Waktu manggangnya sengaja gue tulis gak pasti. Jadi begini, Jo di dalem websitenya bilang dia manggang 60 menit teng. Tapi ada juga orang yang komen kalo dia manggang cuma 40 menit udah jadi. Sedangkan gue 45 menit udah set banget custard di bawahnya (karena gue cuma bikin 1/2 resep). Jadi untuk mengurangi resiko gagal, setelah 40 menit coba cek deh. Kalo bagian atas udah jadi cake banget, udah set, pokonya tampangnya udah jadi cake banget, angkat aja. Pas diangkat pasti agak goyang-goyang gitu karena bagian bawahnya kan custard toh. 
  • Setelah diangkat, pastiin untuk diemin kuenya at least 10 menit biar custardnya gak terlalu bleberan. Kalo gue sih sukanya setelah kue dingin, masukin kulkas dulu baru potong-potong.
  • Untuk eksperimen ini sebenernya gue cuma nyobain 1/2 resep. Kalo kalian pada ga pede dan pengen nyobain 1/2 resep doang bisa kok. Gue pake pirex kotak diameter 12cm-an, dan waktu manggangnya juga lebih pendek. Hasilnya sekitar 6 potongan lah.
  • Jo ngocok putih telurnya pake sedikit cuka. Gue sih ngikut cara Mami aja, kasih sedikit gula. Katanya ini ngebantu supaya putih telurnya nanti stabil, gak cepet turun hasil kocokannya.
  • Check out the original recipe Chocolate Magic Cake.
  • Di websitenya Jo juga ada beberapa variasi Magic Cake yang lain. Do visit her ;)
- Selamat Masak! -

No comments:

Post a Comment