Thursday, July 3, 2014

Quick and Easy Steamed Bun (Nikuman), No Ribet!


O genki desu ka? Gue balik lagi nih dengan satu lagi resep praktis buat yang baru belajar masak atau yang kehabisan ide buat masak atau yang hobi eksperimen di dapur. Nama resepnya Steamed Bun atau bahasa kerennya Nikuman. Resep ini gue dapet dari Ochikeron, yang sepertinya doyan banget bikin shortcut buat resep-resep yang lumayan rumit cara buatnya atau lama prosesnya jadi lebih gampang plus cepet, (Masih inget resep Donat 10 Menit yang pernah gue post? It's one of hers too.)


Eh, gue kan udah pernah post resep steamed bun ya? Itu resep steamed bun asli yang butuh sekitar 2 jam buat bikinnya. Resep Ochi yang ini cuma butuh setengah jam doang, beneran.

Hal lain yang gue suka dari resep ini adalah proses mengukusnya yang ga usah pake kukusan. Heh? Ada loh cara lain, mirip kaya kalo bikin dumpling atau pot stickers atau mandoo, yaitu dengan pake wajan teflon datar plus tutupnya. (Nope, tutupnya ga usah ori pasangan wajannya, asal cukup buat nutup aja and you're all set!). Gak ada tuh ribet-ribet ngeluarin kukusan, yang biasanya gede, dan nyuci setelah pakenya. Easy peasy.


Buat tekstur, pastinya ga akan se-fluffy atau sama ngembangnya kaya resep yang original. Berhubung waktunya singkat, kita ga pake yeast atau ragi tapi cuma pake baking powder ajah. But, cukup fluffy buat mini steamed bun yang oke banget. Dan berhubung bikinnya di wajan datar, bagian bawah steamed bunnya agak kering dan crispy. Perpaduan yang asik menurut gue. My dad loves the crispy bottom.


Masih perlu alasan buat nyoba bikin resep ini? Langsung praktek aja kali ya. Ngutip tagline barunya Om Bara Patiradjawane:


I dare you to dare yourself to cook!

Mari masak....




Bahan:

200gr tepung terigu

1 sdm baking powder

1 sdm gula

100ml air

1 sdm minyak wijen



Bahan isi:

50gr udang, cincang halus

3 buah tahu, peras dengan serbet tipis supaya airnya sedikit berkurang. Hancurkan dengan tangan

1 buah wortel ukuran sedang, cincang

1 sdt saus tiram

¼ sdt merica bubuk

½ sdt minyak wijen

½ sdt kecap asin (kalo memang masih kurang asin)

½ sdm minyak untuk menggoreng

180 cc air



Peralatan yang dibutuhkan:

Wajan datar teflon dengan tutupnya.


Cara Membuat:


  • Ayak tepung terigu dan baking powder. Masukkan gula pasir, aduk rata. 
  • Tambahkan air dan minyak wijen, uleni sekitar 7-10 menit sampai adonan tercampur rata, kalis dan lembut. Bungkus dalam plastik atau plastic wrap, diamkan 20 menit.
  • Campur tahu, wortel, saus tiram, merica bubuk, dan minyak wijen. Uleni dengan tangan sampai rata. Di sini, cicipin dulu, kalo masih kurang asin, tambahkan kecap asin. Kalo udah cukup, masukkan udang cincang, aduk rata lagi. Sisihkan.
  • Bagi adonan menjadi 8 bagian. Bentuk bulat lalu gilas atau pipihkan sampai setebal 1cm. Taruh 1 sendok makan penuh adonan isi ke bagian tengah, rapatkan semua sisinya sambil dicubit-cubit. Lakukan sampai adonan habis.
  • Tuangkan minyak di wajan teflon, panaskan dengan api sedang. Susun bun di wajan, beri sedikit jarak biar nantinya gak saling nempel. Goreng selama 1 menit. Tuang air, lalu tutup wajan. Masak dengan api sedang selama sekitar 7-8 menit.
  • Karena besar api kompor beda-beda, pas 5 menit, cek airnya. Kalo airnya udah hampir habis, tambah lagi 50cc. Pokoknya pastiin waktu masaknya pas 7-8 menit dan gak kurang dari itu.
  • Setelah 7-8 menit, buka tutupnya, lalu masak terus sampai airnya kering. Cek bagian bawahnya ya, jangan sampe gosong. Angkat, hidangkan panas-panas.









  • Untuk isi, kalo gak suka yang terlalu basah, tumis dulu tahunya dengan sedikit minyak sampe agak kering.
  • Daging sapi, ayam dan kornet juga bisa dijadiin bahan isi. Tapi untuk ayam, to be safe, tumis dulu sampai matang.
  • Selain wortel, sayuran lain yang bisa dipake untuk isi antara lain kol yang masih muda dan sawi putih yang diiris halus.
  • Variasi isian yang pernah gue coba antara lain:
1. Ayam Balado. Gue pake ayam suwir rebus sisa soto sama sambel balado tumis yang ada di kulkas. 


 2. Double Chocolate and Peanut Butter. Cokelat batangan, misalnya Silverqueen dan kawan-kawannya, gue cincang. Selain itu gue juga nambahin cokelat meises (for double chocolate pleasure) dan ada beberapa yang gue tambahin setengah sendok teh selai kacang. Manis, anget, cocok kayaknya buat buka puasa nih....

3. Sosis Saus Tomat. Keponakan gue suka banget sama yang satu ini. Gue pake sosis dari Rumah Sosis yang smoky banget. Sosisnya gue potong kotak-kotak terus adukin sama saus tomat. Isiin deh ke dalam adonan Nikuman.


  • Kalo punya makanan yang ga abis di rumah, seperti rendang, daging semur, ayam goreng, bisa juga dijadiin bahan isi. Be creative!
  • For the original recipe and video guide, please check Ochikeron's How to Make Super Easy Nikuman.
  • Selamat Masak!

No comments:

Post a Comment