Tuesday, July 31, 2012

Kitchen Tips: Bermain Dengan Tepung dan Bread Crumb

Selama ini gue sering banget dapet pertanyaan dari temen-temen: 'Gimana sih caranya bikin udang atau cumi goreng tepung?'; 'Gimana biar tepungnya nempel dan crispy?'
Rupanya banyak temen-temen gue yang kesusahan untuk dapetin cara yang pas memanir udang atau cumi untuk goreng tepung.

Ada juga sebagian temen gue yang nanya: 'Bikin ayam crispy itu tepungnya terigu atau yang siap pakai?'; 'Ayamnya mentah atau dibumbuin dulu?'; 'Gimana biar ayamnya gak masih mentah bagian dalamnya setelah digoreng?'
Karena sekarang kita dikasih kemudahan dengan tepung crispy siap pakai, why not use it?

Sepertinya masih banyak yang masih sedikit kebingungan waktu dihadepin sama masalah tepung-tepungan dan panir-paniran. Kalo begitu, kita pelajarin masalahnya sama-sama yuk!

Crispy Fried Chicken ala KFC 101



Gimana biar tepungnya crispy?
Sekarang udah banyak beredar tepung untuk ayam goreng crispy di pasaran. Tapi, biarpun begitu, masih banyak yang hasil akhir ayam gorengnya gak memuaskan.
Untuk hasil tepung yang crispy, perlu diperhatikan beberapa hal berikut:

1. Campuran tepung + air
Di kemasan tepung crispy biasanya ditulis bahwa kita harus campur sebagian tepung dengan air terus ayamnya direndem dalam campuran itu. Yang harus diingat, campuran tepung sama air ini jangan terlalu kental, sebaiknya keencerannya mirip dengan adonan tepung pisang goreng. Kalau terlalu kental, hasilnya nanti tepung bakal keras, tapi kalau terlalu encer nantinya tepung gak nempel dengan bagus di ayamnya.

2. Ketebalan Tepung
Banyak yang seneng ayam crispy dengan tepung yang tebal. Tapi.... si tepung tebal itu justru yang jadi biang kerok kenapa ayam crispynya gak crispy. Hindari juga double dip atau setelah dibalut tepung, di cemplungin lagi ke tepung basah terus dibalut tepung kering lagi. Satu kali balut udah cukup kok.

Kenapa ayamnya mateng di luar tapi mentah di dalem?
Ini masalah klasik yang dulu sering kejadian sama gue. Kayaknya ayam udah lama digoreng, bagian luar udah cantik banget, tepung udah oke, begitu digigit, dalemnya masih setengah mateng :(
Untuk menghindari hal di atas, ada beberapa tips dari gue:

1. Pilihan bagian daging ayam
Kalo memang mau langsung bumbuin ayam mentah, pake bagian ayam yang dagingnya gak terlalu tebal, misalnya sayap atau paha. Daging yang tebel tentunya butuh waktu penggorengan lebih lama, dan karena luarnya kita balut tepung, resiko gosong jadi besar sekali.

2. Perhatikan api dan minyak
Penting sepenting-pentingnya dalam proses goreng ayam crispy yaitu besar api dan minyak. Kalo gue sih lebih suka pake api sedang cenderung kecil tapi tunggu sampai minyak bener-bener panas, baru masukin ayam. Yes, proses memasak makan waktu sedikit lebih lama, tapi bagian dalem akan punya lebih banyak waktu untuk proses pematangan. Sebelum masukin ayam, tes dulu dengan cemplungin sedikit adonan tepung ke minyak, kalo udah langsung mengambang dan pinggirnya timbul gelembung-gelembung, you're ready to go. Masih tentang minyak, selalu pake minyak yang banyak sampe ayam bener-bener kerendem minyak. Kalo ayam masih harus dibolak-balik, itu artinya minyaknya masih kurang, dan kemungkinan ayam mentah di dalem juga semakin besar.

3. Dua kali proses masak
Untuk daging ayam yang lebih tebal, seperti dada, bisa dipake cara dua kali proses masak. Yang pertama, kita goreng sekitar tujuh menit dalam api kecil dan minyak panas, setelah itu ditiriskan, terus lanjut panggang di oven suhu 150 derajat Celcius sampai matang (sekitar 20-30 menit, tergantung besar potongan).

4. Ungkep ayam terlebih dulu
Untuk cara yang paling aman menurut gue yaitu kita ungkep aja dulu ayamnya sampai mateng. Bumbuin dengan beberapa siung bawang putih yang digeprek atau dimemarkan, masak di atas api sedang (pake wajan atau panci yang tebel ya, biar gak lengket dan gak gampang gosong bagian bawahnya), kasih sedikit garam, merica dan air. Ungkep sampai ayam mateng dan empuk. Abis itu, kita tinggal rendem ayam dalam campuran tepung sama air, balut tepung kering, dan goreng deh. Waktu penggorengan cuma sebentar, karena cuma mematangkan tepungnya aja. Hasilnya, ayam lebih juicy karena gak digoreng lama dan gak terlalu berminyak pula. Highly recommended deh!

Ebi Furai and Calamari 101 



Cara panir yang bener itu gimana sih?
Ebi furai sama calamari memang top abis. Tapi kalo keseringan beli, bangkrut juga ya, karena untuk porsi makanan kecil-kecil begitu, harganya lumayan mahal. Jangan takut, kita belajar gimana cara panir udang sama cumi yang bener (versi gue, at least) untuk hasil ebi furai sama calamari yang oke.
Siapin dua mangkuk dan satu baki atau piring atau wadah lainnya. Mangkuk pertama untuk campuran tepung+air, mangkuk ke dua untuk tepung panko atau bread crumb, wadah ke tiga untuk hasil yang sudah dibalut rata. Jangan lupa untuk naro tepung crispy atau panko/bread crumbnya sedikit-sedikit dulu ya, supaya gak banyak yang kebuang nantinya.

1. Rendam dalam campuran tepung crispy dan air
Sama seperti ayam crispy, udang sama calamari juga direndem dulu sama campuran tepung dan air yang gak terlalu kentel dan gak terlalu encer.

2. Balut dengan tepung crispy atau bread crumb/tepung panko
Dalam proses ini, pastiin pake tangan yang berbeda untuk handle yang basah dan kering. Ambil udang/cumi dengan satu tangan, pastiin udah terbalut campuran tepung+air dengan rata, taruh di dalam piring berisi tepung crispy atau panko, pake tangan satunya lagi untuk mengguling-gulingkan udang/cumi sampai rata. Susun di wadah/piring.

3. Proses istirahat
Untuk hasil tepung yang lebih maksimal, masukkan udang/cumi yang udah dibalut ke dalam kulkas minimal 10 menit. Baru deh digoreng.

*Tips dalam menggoreng, sama seperti ayam crispy, gunakan api cenderung kecil dan pastiin minyak udah panas banget. Jangan terlalu banyak diaduk-aduk atau dibolak-balik supaya ebi furai atau calamari tidak banyak menyerap minyak. Oh iya, jangan goreng banyak sekaligus ya, bagi jadi beberapa kali goreng. Penggorengan yang padat cuma bakal menurunkan suhu minyak dan bikin gorengan banyak menyerap minyak.


There you have it. Sekarang gak perlu ragu-ragu lagi untuk main-main dengan tepung atau bread crumb ya. Gak perlu takut gagal. Inget, practice makes perfect. Semakin banyak latihan, semakin jago nantinya.

- Selamat Masak! -

Saturday, July 28, 2012

Your Kitchen: Mastika 'Tiks'

Remember Ochikeron's Korokke recipe yang pernah gue post beberapa minggu yang lalu? Well, salah satu sobat gue nyobain resep itu. Bikinnya memang butuh kesabaran, tapi hasilnya super yummy! Worth it abis deh ;)  Tekstur kroket yang lembut cocok buat Dipta, her little boy, yang baru dua tahun. Tambahin susu supaya lebih lembut dan lebih creamy. Glad you like it Tiks!




Black Sesame Seeds Porridge --> Ta'jil Buka Puasa the Korean Way

Beberapa hari yang lalu gue baca update terbaru dari the queen of Korean cooking channel on YouTube, Maangchi. Ada yang menarik tentang resep terbaru yang Maangchi upload. Nama resepnya Black Sesame Seeds Porridge, atau Bubur Wijen Hitam.
Saking penasarannya, besoknya gue langsung nyobain, karena kebetulan bahan-bahannya ada semua di rumah. Hasilnya, buat gue yang suka wijen, it's really tasty. Menurut gue, bubur ini cocok banget buat ta'jil buka puasa yang anget dan manis. Kalo bosen sama kolak pisang, kolang-kaling, bubur mutiara, boleh deh cobain yang satu ini.

Bahan:
- 2 sdm   wijen hitam
- 3 sdm   tepung beras ketan
- 1,5 cup air (sekitar 360 ml)
- 1/5 sdt  garam
- Gula sesuai selera

Peralatan:
-Chopper atau blender kecil untuk menghaluskan wijen (bisa diganti pestle and mortar alias ulekan)
- Sauce pan atau panci kecil dan sendok kayu

Cara Buatnya:
  • Taruh wijen di atas saringan, cuci di bawah air mengalir, tiriskan.
  • Dengan api kecil, sangrai/sangan wijen sampai garing sambil terus diaduk-aduk, sekitar 3 menit, angkat.
  • Kalo pake chopper/blender, haluskan wijen dengan seperempat jumlah air sampai halus.
  • Kalo pake ulekan, masukkan wijen ke dalam kantong plastik, haluskan dengan batu ulekan.
  • Masukkan wijen halus ke dalam panci, tambahkan sisa air dan tepung beras ketan, aduk rata (kalau tepung menggumpal, aduk dengan wire whisk sampai gumpalan hilang).
  • Masak di atas api kecil sambil terus diaduk sampai bubur mengkilap. Tambahkan garam dan gula, aduk rata. Angkat.
  • Sajikan dengan taburan kacang mede atau kacang tanah panggang atau wijen sangrai.


  • Karena cuma pake air, bubur ini jadi kurang rich. Enak juga kalo air diganti dengan susu atau santan.
  • Resep ini cukup untuk 2 porsi ta'jil.
  • Sebaiknya bubur disantap hangat, karena kalo udah dingin dia mencair lagi dan harus dipanaskan kembali.
  • Karena bikinnya cukup kilat, bisa siapin wijen dan haluskan wijen pas siang atau sore, menjelang buka baru deh buat buburnya. Fresh and tasty!
  • Menurut komentar di blognya Maangchi, ada yang pernah bikin bubur ini dengan wijen putih, hasilnya juga sama enak katanya.
  • For video guide please check out Maangchi's post Heukimjajuk (Black Sesame Seeds Porridge)

- Selamat Memasak! -

Tuesday, July 24, 2012

Homemade Chicken Nugget --> No MSG, No Preservative!

Buat Ibu-ibu, terutama yang masih muda-muda yummy mommy gitu, gue banyak denger kalo mereka takut banget sama makanan ber-MSG dan ber-pengawet. Ya iya sih, siapa yang mau ngasih makan bahan kimia ke anaknya? Tapiiiii... anak jaman sekarang, entah kenapa, berdasarkan hasil pengamatan gue, senengnya justru yang instan-instan itu. Makanan kayak sosis sama nugget laku banget sama anak-anak.
Buat para ibu-ibu, gak usah takut kalo memang anaknya seneng yang begituan. Siasatin dengan bikin versi homemadenya. Buat sosis, memang gue belom bisa (agak sulit cari sausage shell itu), tapi kalo nugget, ada nih resep yang bisa dicobain. Ribet? Gak juga. Follow my lead everyone!

Bahan:
  • 500 gram daging ayam cincang
  • 1 wortel (lebih enak wortel import), diparut, boleh halus atau parut kasar, tergantung umur anak kali ya?
  • 1 bawang bombay ukuran kecil (atau 1/2 yang ukuran besar), cincang halus
  • 2 siung bawang putih ukuran agak besar (atau 4 yang ukuran kecil), cincang halus
  • 1 sdm minyak goreng
  • 2 sdm tepung panir/tepung roti (yang warnanya cokelat pasir, bukan tepung panko/bread crumbs ya)
  • 3 sdm tepung terigu (kurangin untuk nugget yang lebih lembut)
  • 60 ml susu evaporated (atau susu cair biasa)
  • 1 butir telur
  • 1/4 sdt pala bubuk
  • 1/4 sdt merica bubuk
  • 1 sdt garam
  • 1 sdt gula pasir
  • Keju parut sesuai selera
Bahan Panir:
  • Tepung terigu
  • Telur dikocok lepas
  • Tepung panko/bread crumbs

Cara Buatnya:
  • Panaskan minyak goreng, dengan api sedang, tumis bawang bombay cincang sampai transparan, tambahkan bawang putih, tumis sampai pinggiran bawang putih sedikit kecokelatan. Angkat.
  • Aduk semua bahan sampai benar-benar tercampur rata.
  • Tuang ke dalam loyang atau pinggan tahan panas ukuran kurang lebih 20 cm (sedang, gak terlalu besar), ratakan adonan, tutup dengan alumunium foil.
  • Masukkan ke dalam kukusan yang sudah panas. Kukus dengan api sedang selama kurang lebih 20 menit. Angkat, dinginkan. Kalo di pinggan ada airnya, tinggal ditiriskan.
  • Potong-potong sesuai selera.
  • Untuk memanir, balut potongan nugget dengan tepung terigu tipis-tipis.
  • Celup ke dalam kocokan telur, lalu balut dengan tepung panko. Masukkan ke dalam kulkas minimal 15 menit sebelum digoreng.
  • Goreng dengan minyak banyak dan api sedang sampai kuning kecoklatan, angkat.


  •  Untuk penyimpanan, setelah dipanir, tata rapi dalam wadah kedap udara atau plastik ziplock, simpan dalam freezer. Kalo mau goreng, keluarkan, goreng dengan api kecil dalam minyak panas.
  • Wortel bisa dikombinasikan atau diganti dengan brokoli yang udah di rendam dalam air panas selama 2-3 menit dan dicincang kasar.
  • Untuk nugget cheesy, tuang setengah adonan ke dalam loyang atau pinggan tahan panas, taburi parutan keju 'quick melt' atau 'mozzarella', tutup lagi dengan sisa adonan, baru kukus.
  • Untuk nugget 'Italiano', ganti pala bubuk dengan oregano bubuk, perbanyak keju parut, makan dengan cocolan saus tomat (Yum!).
  • Kalo males balut-balut atau panir-panir, nugget yang udah dikukus enak juga disiram saus asam manis atau saus barbecue.

- Selamat Masak! -

Strawberry Lychee Mix with Jelly -- My Favorite Ta'jil

Alhamdulillah, udah bulan puasa lagi toh? Waktu cepet banget jalannya ya?
Kalo bulan puasa, biasanya gue sibuk berat. Selain dapet tugas masak buat buka sama sahur bareng Mami, gue juga ngurusin pesenan kue lebaran.
Tapi tetep dong, namanya bulan puasa, selain masak makanan buat buka sama sahur tadi, yang gak kelewat pastinya bikin ta'jil. Ada yang suka kolak (like my Babeh), ada yang suka es kelapa muda (kaya kakak ipar gue), dan ada gue yang suka Strawberry Lychee Mix plus Jelly.
Resep ini gue dapet dari almarhumah Uwa gue (may Allah bless her soul). Pertama kali nyobain pas di rumahnya dan sampe hari ini selalu jadi ta'jil wajib gue, terutama di hari pertama puasa. Bikinnya sih gampang banget. Cobain ya....

Bahan:
- Jelly instan rasa strawberry, masak sesuai kemasan, dinginkan, potong-potong kotak, dinginkan dalam lemari es.
- Strawberry segar, iris-iris, dinginkan di dalam lemari es.
- Nata de Coco kemasan sedang, dinginkan dalam lemari es. Airnya gak ngikut yaa...
- 2 kotak susu cair rasa strawberry (misalnya susu Ultra) dingin.
- 2 kotak sari buah lychee dingin.


Cara Buatnya:
  • Sekitar 10 menit menjelang adzan Maghrib, campur semuanya di wadah besar, jadi deh!


  • Gue gak saranin pemakaian es batu. Kenapa? karena kalo udah cair jadi ngerusak rasa. Lebih aman dinginin aja semua bahannya.
  • Kalo yang suka rasa lychee yang lebih kuat, bisa pake lychee kalengan plus air/sirupnya.
  • Kalo males bikin jelly sendiri, bisa ganti sama jelly lucu-lucu yang sekarang banyak dijual di supermarket.

- Selamat Puasa! -


Wednesday, July 11, 2012

Korokke alias Kroket

Kroket bukan makanan asing lagi doong buat kita. Biasanya kroket sering ada di konsumsi-konsumsi arisan atau meeting, yes? Kalo liat dari bahan dan rasa, sebenernya kroket itu makanan sederhana aja, tapi kok ya jarang orang mau bikin sendiri?
Setelah gue cobain, bikin kroket itu gak susah kok, serius. Tapi memang butuh kesabaran. Sekalinya bikin, kalo gue sih ya, langsung ketagihan pengen bikin lagi. The more you try it, the easier it gets, trust me. Awalnya butuh kesabaran, pas udah dua atau tiga kali bikin sih gak berasa tau-tau udah jadi.
So, a bit about this 'Korokke' recipe. Memang banyak resep kroket, tapi yang gue cobain ini resep yang di post sama Ochi San dari Ochikeron dengan sedikit variasi sendiri. Yes, Japanese loves Korokke. Dan kroket mereka ini lebih gampang karena kentang dan bahan isi langsung diadukin (kalo kata Mami sih kroket ala Belanda juga begini). Jadi gak ada tuh repot-repot ngisiin adonan ragout ke kentang tumbuk. Memang perlu minyak banyak buat goreng kroket. Tapi gak apa-apa lah, you don't make it everyday anyway.
Mau coba?

Bahan:
- sekitar 3/4 kg kentang (gue pake 2 ukuran besar dan 2 ukuran sedang)
  Kupas, cuci bersih sampai air cucian gak keruh (buat ngilangin sedikit kandungan kanji)
  Potong kurang lebih ukuran 3 cm. Kukus sampai lunak.

- 2 butir telur ayam, rebus sampai matang (didihkan air, masukin telur, rebus sekitar 7 menit)
   Angkat, rendam 2-3 menit dalam air dingin, kupas.
   Sisihkan kuning telur, terus cincang kasar putih telurnya.

Untuk campuran daging:
- 200 gram daging cincang (atau daging utuh, cincang di chopper, it's cheaper this way)
- 200 gram bawang bombay, cincang (sekitar setengah dari bawang bombay besar)
- 2 sdk teh butter atau margarin
- 1 wortel ukuran kecil, kupas, parut kasar (pake parutan yang lubangnya besar)
- Garam
- Merica
- 1/2 - 1 sdk teh pala bubuk (sesuai selera aja)

Untuk lapisan tepung:
- Sekitar 3 sdk makan tepung terigu
- Sekitar 1 butir telur, kocok lepas
- Panko atau bread crumbs (gue pake brand MamaSuka)

Minyak goreng yang banyak, sekitar 1 liter.

Cara Buatnya:
  • Panas-panas, haluskan kentang dan kuning telur bersama-sama, bisa pake potato masher atau cara tradisional, pake ulekan :D Boleh halus banget atau agak kasar, sisihkan.
  • Di wajan dengan api sedang, panaskan butter atau margarin, tumis bawang bombay sampai layu dan transparan (kasih secubit garam biar bawang gak cepet gosong). Masukkan daging, aduk rata sampai daging sedikit berubah warna. Tambahkan wortel dan bumbu, aduk rata. Masak sampai air/juice yang keluar dari daging sedikit mengering. Jangan lupa cicipin ya. Kalo udah pas, angkat.
  • Masukkan tumisan daging dan putih telur cincang ke dalam adonan kentang, aduk rata. Di sini, boleh tambahin sedikit garam dan merica, karena si kentangnya memang belom kita bumbuin. Kalo dicicipin udah pas rasanya, we're ready to go.
  • Ambil satu sendok makan muncung adonan, bentuk bulat/lonjong sesuai selera. Susun di atas piring/baki. Lakukan sampai adonan habis.
  • Untuk melapisi dengan tepung-tepungan, di dalam mangkuk, masukkan setengah dulu takaran tepung terigu. Balut bola kroket dengan tepung, tepuk-tepuk sedikit. Lakukan sampai semua adonan terbalut tepung.
  • Siapkan mangkuk lain, tuang sekitar 3 sendok makan panko. As you go, tambahin sedikit-sedikit sesuai kebutuhan. Gue pake cara ini supaya gak banyak yang terbuang.
  • Celup bola kroket ke dalam kocokan telur, balut sampai tertutup rata, pindahkan ke mangkuk isi panko, balut sampai rata, susun lagi di atas piring/baki. Biar gak terlalu berantakan, pake satu tangan untuk celupin bola kroket ke telur dan tangan lain untuk balutin panko.
  • Setelah semua adonan selesai dibalut panko, masukkan ke dalam kulkas minimal 30 menit. Jangan lewatin proses ini, karena proses ini bikin lapisan tepung-telur-panko nempel di kroket dan panko gak terlalu banyak brudul (you know what 'brudul' means hehehe) pas digoreng.
  • Untuk goreng, pake wajan atau panci yang tebel dan tinggi/dalam. Gue pake sauce pan teflon, but you can use whatever you like.
  • Panaskan minyak dengan api sedang. Pastiin minyak udah bener-bener panas sebelum kroket digoreng. 
  • Goreng kroket sampai warnanya coklat cantik. Inget, semua isi udah mateng ya, kita tinggal masak lapisan luarnya aja. 
  • Jangan sering bolak-balik, takutnya kroket jadi pecah dan panko berhamburan.
  • Jangan lupa setiap mau goreng batch baru, saring dulu panko yang mengambang di minyak goreng.
  • Jadi deh! Makan pake saus tomat, mayonnaise atau cabe rawit, ajib!



  • Resep ini menghasilkan sekitar 25 kroket yang lumayan gede (serius, karena begitu mateng langsung dimakan, jadi lupa ngitung, maaf)
  • Kalo mau kroket yang lebih creamy, boleh tambahin 2 sdk teh susu bubuk ke adonan kentang, atau kalo gue sih nambahin 2 sdk makan keju yang diparut besar-besar. Atau kalo suka creamy abis, tambahin dua-duanya.
  • Kalo pas digoreng kroket sedikit pecah, don't worry, it happens. Jangan sering dibolak-balik aja. 
  • Kroket ini bisa tahan disimpen di kulkas sampe dua hari. Jadi pas pengen makan, baru digoreng. Gue gak rekomen lebih dari itu atau dimasukkin freezer. The fresher your food the better.
  • Kalo suka, dalam adonan kentang boleh tambahin 1/2 sdk teh pala bubuk, supaya kroketnya lebih ada rasa bumbunya. 
  • For video guide, please check out Ochikeron's YouTube channel on How to Make Japanese Korokke.
- Selamat Masak! -

Friday, July 6, 2012

Chocolate 'Mug' Cake: Microwaveable Single Portion Cake

Kadang-kadang suka ngidam... tiba-tiba pengen makan cake coklat pake es krim. Kalo es krim biasanya selalu siap sedia di kulkas. Kalo cake? Tapi agak males kalo harus bikin satu loyang cake, cuma buat 2 atau 3 orang di rumah.
Maybe that's just my problem. Tapi menarik juga buat nyari resep cake yang single portion. Kan kalo dari resep seloyang gede susah dibagi jadi single portion ya? Setelah nyari-nyari, nemu lah resep Chocolate Mug Cake ini. Gampangnya luar biasa. Tinggal aduk semua, tuang ke dalam mug/gelas tahan panas atau ramekin kecil, panggang, jadi deh. Yang bikin lebih menarik, cake ini juga bisa dipanggang dengan microwave! Jauh lebih gampang dan jauuuuh lebih cepet. Soal rasa sih, oven atau microwave, dua-duanya sama enaknya.
Cobain ya?

Bahan (untuk satu mug cake):
4    sdm    tepung terigu
4    sdm    gula palem (pake gula pasir juga oke kok)
3    sdm    coklat bubuk
1/2 sdt      baking powder
sejumput   garam
Aduk semua bahan kering sampai rata. Diayak dengan saringan teh lebih baik, supaya coklat bubuknya gak berbutir-butir.
1    butir    telur
3    sdm    susu cair
1    sdm    minyak sayur
1    sdt      vanilla extract atau vanilla essence
Kocok semua bahan cair sampai rata

Peralatan:
Mangkuk
Whisk kecil/garpu
Mug/cangkir tahan panas (kalo pake microwave pake yang microwaveable ya) atau ramekin/mangkuk tahan panas kecil (gue pake yang ukuran 7-10 cm), oles mentega tipis-tipis.

Cara Buatnya:
  • Tambahkan bahan cair ke dalam bahan kering, aduk rata.
  • Tuang ke dalam mug atau mangkuk, pastiin adonan gak terlalu penuh supaya gak beleber, karena kue ini ngembang tinggi.
  • Untuk yang pake oven, panggang di dalam oven yang sudah dipanaskan, suhu 150 derajat, selama 20-25 menit. 
  • Untuk yang pake microwave, masak di 'high' selama 1 menit 30 detik.
  • Cake ini sebenernya hasil akhir yang dicari adalah cake yang masih sedikiiit basah. Kalo suka yang lebih firm: untuk oven, panggang sampe tusuk gigi yang dimasukin keluarnya bersih. Untuk microwave, kasih tambahan waktu 30 detik.
  • Angkat, taburi sedikit gula halus di atasnya (optional), keluarin es krim, sendokin, masuk mulut...yum!


  • Untuk variasi, bisa tambahin chocolate chips, oatmeal, kismis, kacang mede panggang atau almond panggang.
  • Selain disiram es krim, enak juga dikasih saus coklat atau selai buah-buahan.
- Selamat Masak! -

Monday, July 2, 2012

Easy Apple Pie: Kata Siapa Bikin Apple Pie Itu Susah?

Hari Sabtu kemaren, gue sama Mami lagi muter-muter otak buat menu kue pengajian di rumah minggu ini. Gak tau dapet wangsit dari mana, Mami tiba-tiba kepikiran pengen pesen Apple Pie. Pesen? Gue langsung tantangin Mami, banyak resep gampang kok, kenapa gak kita coba bikin sendiri aja?
Dan akhirnya, Minggu sore, setelah gue beres berkutat dengan kerjaan, gue sama Mami pergi ke supermarket buat belanja bahan. Abis Maghrib, saking niatnya, langsung kita bereksperimen.
Hasilnya... secara penampilan masih meragukan :") tapi itu bisa kita latih nanti. Buat menghibur diri, gue inget-inget aja kata-kata Nigella Lawson, my favorite domestic goddess: "Don't bother with looks, bother with taste. If it taste good, people will love it. If it looks not too perfect, they will believe that you made in on your own." Jadi, buat percobaan pertama, penampilan boleh dikesampingkan, yang penting rasa! (ngeles...) Buktinya, kemaren malem bikin, sekarang (jam 11:28 siang), Apple Pie itu udah tinggal seperempatnya aja *wink
Jadi... jangan takut, jangan ragu, cobain aja!

Bahan:
- 1 atau 2 resep pie crust (bisa diliat di postingan gue yang dulu, Pie Crust Complicated No More)

Isi:
- 6 buah apel hijau 'Granny Smith' atau apel malang, kupas, buang bagian tengah, iris tipis-tipis.
- seiris jeruk nipis, peras airnya, aduk rata dengan irisan apel.
- 100 gram kismis

- 3/4 cup gula palem (manisnya mild, jadi kalo suka pie yang lebih manis, tambahin sampai 1 cup)
- 1/4 cup tepung terigu + 1/4 sendok teh baking powder + sejumput garam)
- 1/2 sdt kayu manis bubuk
- 1/2 sdt pala bubuk
aduk rata semua bahan bubuk ini, pas sebelum mau nyusun isi di dalam loyang, aduk rata dengan irisan apel dan kismis. Pastiin diaduk dengan rata supaya semua lapisan apel tertutupi.

- Sedikit susu cair untuk olesan.

Peralatan:
- Loyang pie atau loyang bongkar pasang ukuran 20 cm, dioles mentega.
- Alumunium foil
- Kuas

Cara Buatnya:
- Ratakan satu adonan pie crust di loyang, tekan-tekan pelan supaya semua loyang tertutup rata dengan adonan. Gunting kelebihan adonan, tusuk-tusuk bagian dasarnya dengan garpu.
- Setelah irisan apel diaduk rata dengan campuran gula, susun di dalam loyang tadi, selang-seling dengan taburan kismis.
- Untuk yang suka pie tertutup, setelah semua isi masuk loyang, tutup lagi dengan adonan, ratakan pinggirnya, oles bagian atas dengan sedikit susu cair, buat keratan silang.
- Untuk yang suka pie terbuka (atau agak malas seperti gue :D), potong-potong sisa pie crust menyerupai pita panjang, hias di atas adonan.Oles pita tadi plus bagian pinggir crust dengan sedikit susu cair. Tutup bagian atas dengan alumunium foil, kerat sedikit bagian atas foil.
- Panggang di dalam oven yang sudah dipanaskan terlebih dulu, dengan suhu 220 derajat celcius, lamanya sekitar 45-50 menit, tergantung panas oven.
- Here's the tricky part, selama 30 menit, oven dengan api bawah atau foil tertutup. 10-15 menit terakhir, nyalakan api atas atau buka alumunium foil. Ini gunanya buat mencegah si bagian atas pie gosong sebelum kulitnya mateng sempurna.
- Setelah bagian atas kuning kecoklatan, angkat, dinginkan.


- Untuk hasil filling yang lebih gurih lagi, siapin 2 sendok makan butter atau margarin, dinginkan di dalam kulkas, potong-potong kecil-kecil. Setelah filling irisan apel plus kismis masuk, taburin potongan butter atau margarin ini. Baru tutup dengan pie crust atau alumunium foil.
- Gak mau repot-repot bikin kulit pie? No problem! Beli jadi di supermarket atau beli kulit pastry beku terus potong kotak-kotak ukuran sekitar 10cm x 15 cm, isi dengan adonan apel di satu sisi, oles sedikit putih telur di ujungnya, lipat dua, rekatkan ujung-ujungnya. Oles dengan susu cair atau kocokan telur, panggang sampai kuning keemasan. Rasanya juga gak kalah enak kok. ;)
- Variasi buah lain bisa pake pir juga terus ditambah strawberry atau blueberry.
- Pie ini enak banget kalo dimakan dengan satu scoup Vanilla Ice Cream.

- Selamat Masak! -